Bereguh, Alat Musik Aceh yang tertinggal

Bereguh, Alat Musik Aceh yang tertinggal

Kiriman  : Ichsan (Mahasiswa Pascasarjana Ps. Pengkajian Seni ISI Denpasar)

Abstrak

Bereguh merupakan alat musik sejenis alat tiup terbuat dari tanduk kerbau. Pada masa silam, bereguh banyak terdapat di daerah Aceh, antara lain di Kabupaten Aceh Besar, Kabupaten Pidie dan Kabupaten Aceh Utara. Pada saat ini bereguh sudah beralih fungsi menjadi alat pengusir hama babi hutan. Fungsi tersebut banyak dilakukan oleh orang pedalaman di Aceh saat ini, sehingga bereguh memiliki keunikan tersendiri. Keprihatinan pun lahir dari keberadaan bereguh yang kian punah dari fungsi yang sebenarnya. Apakah karena keberadaan pengaruh alat musik modern ataukah karena keterbatasan seseorang dalam menggunakannya. Dalam menelisik keberadaannya bereguh saat ini, jenis alat musik ini hanya dapat dimiliki dengan memesannya terlebih dahulu jika ingin dibuatkan. Ditinjau dari segi harga, bereguh merupakan alat musik yang tergolong mahal, karena jumlahnya yang terbatas. Nilai estetika yang dimiliki bereguh terletak pada tekstur alat musiknya sendiri, karena terbuat dari bahan tanduk kerbau dan suaranya terdengar berbeda dengan alat tiup lainnya. Pada artikel ini, penulis mencoba mengulas peran seorang mahasiswa ISI Padangpanjang yang membuat karya bereguh dalam bentuk deformasi pada 2012. Karya yang dibuat berbahan kayu dengan bahan tambahan logam dan beberapa besi. Karya tersebut dipamerkan di Rumah Budaya Fadli Zon bersebelahan dengan Rumah Puisi Taufik Ismail. Karya tersebut juga merupakan Karya Tugas Akhir mahasiswa ISI Padangpanjang. Mengambil peran sebagai kritikus, karya yang dilahirkan terlihat mampu menginterpretasi keadaan bereguh saat ini. Karya yang terbentuk tanpa menghilangkan identitas, membuat penikmat tidak terlalu sulit. Dibutuhkan intelegensi dan pengetahuan tentang bereguh untuk memahaminya, karena banyak penikmat telah lupa dengan bereguh. 

Kata Kunci: Bereguh, Tertinggal, deformasi, Pameran, Mahasiswa

Selengkapnya dapat unduh disini

No Comments Yet.

Leave a comment