Download PDF Version

Tabuh Angklung Keklentangan Klasik

Oleh: I Gede Yudarta (Dosen PS Seni Karawitan)

Pengertian Tabuh Angklung Keklentangan

Dalam periodisasi gamelan Bali, Gamelan Angklung tergolong sebagai salah satu tua. Gamelan ini diperkirakan muncul pada abad ke X. Terkait dengan itu, keberadaan komposisi tabuh-tabuh Angklung diperkirakan sudah ada pada masa-masa itu. Di Bali terdapat tiga jenis gamelan angklung yaitu Angklung Kembang Kirang, Angklung Kekelentangan dan Angklung Don Nem (Sukerta, 1998:4).

Memperhatikan nada-nada, sistem laras gamelan angklung pada umumnya berlaras selendro, sedangkan dilihat jumlah bilah pada salah satu instrumen pokoknya masing-masing dapat dikelompokkan menjadi gamelan Angklung 4 nada, gamelan Angklung 5 nada dan gamelan Angklung 6 nada.

Gamelan Angklung memiliki peran yang sangat penting dalam berbagai aktivitas masyarakat. Adapun fungsinya, disamping sebagai salah satu seni bebali yaitu mengiringi pelaksanaan upacara, gamelan ini juga dapat berfungsi sebagai seni balih-balihan (tontonan). Dalam konteks upacara keagamaan gamelan ini sering dipergunakan dalam berbagai kegiatan upacara baik Dewa Yadnya maupun Manusa Yadnya. Sedangkan dalam fungsinya sebagai seni balih-balihan, dengan semakin berkembangnya kesenian ini di masyarakat, seringkali gamelan ini dipergunakan sebagai pengiring tari-tarian dan musik instrumental hiburan

Berkaitan dengan fungsinya dalam berbagai aktivitas masyarakat, tata penyajian gamelan ini ada yang disajikan pada satu tempat dan seringkali disajikan dengan sambil berjalan sebagai musik prosesi untuk mengiringi peed yaitu bentuk prosesi (pawai) adat yang dilaksanakan dalam upacara ngaben atau yang sejenisnya. Seringnya gamelan tersebut dipergunakan sebagai pengiring rangkaian upacara ngaben hal itu menimbulkan kesan bahwa gamelan Angklung identik dengan upacara ngaben. Di beberapa daerah seperti di wilayah Bali Utara, gamelan angklung justru dipergunakan sebagai pengiring upacara dewa yadnya dan berbagai bentuk upacara lainnya yang dilaksanakan di Pura.

Berkaitan dengan pembelajaran pada Praktek Karawitan I, salah satu diantaranya yang diangkat sebagai materi pembelajaran adalah gamelan Angklung Keklentangan. Dipergunakannya gamelan ini sebagai salah satu materi pembelajaran, karena, gamelan ini memiliki nilai-nilai yang sangat penting dalam kehidupan masyarakat baik nilai ritual, nilai estetik dan nilai hiburan yang tinggi.

Tabuh Angklung Keklentangan Klasik selengkapnya

Untuk Memberikan komentar gunakan Fasilitas Forum > Berita. Fasilitas ini dapat diakses melalui alamat: http://forum.isi-dps.ac.id

Share