BINGKAI KEARIFAN LOKAL DALAM FILM SEMESTA

BINGKAI KEARIFAN LOKAL DALAM FILM SEMESTA

Kiriman : I Nyoman  Payuyasa (Program Studi Produksi Film dan Televisi, FSRD ISI Denpasar)

Abstrak

Indonesia memiliki berbagai macam bentuk nilai kearifan lokal yang tersebar di berbagai wilayah. Di tengah perkembangan arus modern ini kearifan lokal adalah salah satu hal yang dapat dipandang sebagai sebuah benteng dari krisis modernitas dan kerusakan alam. Dewasa ini berbagai masalah kerusakan alam seperti perubahan iklim yang tak menentu, polusi udara yang tak bisa terbantahkan, dan pemanasan global tengah terjadi. Fenomena ini kemudian tervisualkan dengan baik dalam sebuah film berjudul “Semesta”. Film ini mengangkat cara-cara positif yang dapat dilakukan masyarakat untuk membantu memelankan dampak perubahan iklim. Film “Semesta” memberikan sebuah potret pembelajaran tentang betapa pentingnya memaksimalkan kearifan lokal, tradisi, dan kepercayaan untuk menjaga lingkungan. Berdasarkan analisis yang dilakukan, dalam film dokumenter “Semesta” terdapat beberapa kearifan lokal, tradisi, dan kepercayaan yang dapat membantu memelankan kerusakan alam dan perubahan iklim seperti kearifan lokal Nyepi di Bali, aturan-aturan tradisi adat di Sungai Utik, Kalimantan Barat, ajaran dan tatanan hidup dari gereja di Nusa Tenggara Timur, tradisi Sasi di Papua Barat, dan penceramahan tentang pelestarian lingkungan dan gajah khususnya di Aceh.

Kata Kunci : Kearifan Lokal, Film “Semesta”

Selengkapnya dapt unduh disini

Comments are closed.