Eksistensi Tari Rejang Sutri Desa Batuan Gianyar Di Era Globalisasi

Eksistensi Tari Rejang Sutri Desa Batuan Gianyar Di Era Globalisasi

Kiriman : I Wayan Budiarsa (Dosen Jurusan Tari Fakultas Seni Pertunjukan ISI Denpasar)

Abstrak

Berkesenian bagi masyarakat Bali (Hindu) merupakan sebuah yadnya, persembahan yang tulus iklas kehadapan Tuhan sebagai ungkapan rasa syukur atas anugrah yang berlimpah. Kehadiran kesenian di tengah-tengah kehidupan masyarakatnya merupakan hasil dari daya kreativitas estetisnya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, baik sebagai sarana ritual, sosial, ekonomi, legitimasi penguasa, hiburan, dan sebagainya.

Era global yang ditandai dengan persentuhan budaya ke dalam ruang lingkup dunia tanpa sekat, berdampak pada kehidupan seni dan budaya pada suatu daerah/ negara. Arus perubahan tak bisa kita hindari, tetapi mempertahankan identitas, eksistensi (khususnya seni tari Bali) itu jauh lebih penting di tengah-tengah termarjinalnya seni tradisi.

Desa Batuan Gianyar, sampai sekarang ini masih tetap teguh memegang seni tradisi yang telah diwariskan secara turun temurun, berbagai usaha pelestarian seni tari (wali, bebali, dan balih-balihan) diwujudkan melalui pembinaan pada generasi mudanya. Demikian pula, dalam upacara keagamaan di pura-pura setempat selalu hadir tari-tarian sebagai sajian pelengkap dari jalannya upacara, salah satunya Rejang Sutri masih mampu menunjukan geliat eksistensinya walau dalam arus globalisasi.

Kata Kunci: Eksistensi, Sutri, Batuan

selengkapnya dapat download disini

Comments are closed.