Keindahan Arca Buddha Indonesia, Pengaruh Kebudayaan Hellenisme

Keindahan Arca Buddha Indonesia, Pengaruh Kebudayaan Hellenisme

Kiriman : I Gede Mugi Raharja (Dosen FSRD Institut Seni Indonesia Denpasar) 

Abstrak

Kebudayaan Indonesia (Nusantara) memang tidak ada hubungan secara langsung dengan kebudayaan Yunani  di masa lalu. Akan tetapi, secara tidak langsung pengaruh kebudayaan Yunani telah masuk melalui kesenian Agama Buddha yang datang dari India pada awal abad Masehi. Kesenian Buddha yang masuk ke Indonesia setelah melalui percampuran budaya India dengan Yunani disebut kebudayaan Hellas atau Hellenisme. Percampuran budaya itu terjadi pada masa berkembangnya kebudayaan Gandhara, yang berlanjut pada kebudayaan Mathura dan Gupta. Gaya arca-arca Buddha dari zaman Gupta inilah kemudian mempengaruhi seni arca di Indonesia. Pengaruh kebudayaan Hellas sangat besar pada kebudayaan India, karena telah merubah gaya seni pengarcaan India kuno, dari wujud simbolik ke naturalis. Seperti pengarcaan Buddha yang semula dengan simbol-simbol, berubah menjadi berwujud manusia memakai jubah pendeta seperti di Yunani, menghias rambut dan melukiskan roman muka seperti manusia biasa. Hal ini merupakan suatu revolusi seni dalam Agama Buddha.

Kata Kunci: Hellenisme, Gandhara, Gupta, Simbolik-Naturalis, Revolusi seni.

Selengkapnya dapat unduh disini

No Comments Yet.

Leave a comment