Keindahan Desain Tamiang, Menghiasi Hari Raya Kuningan di Desa Penarungan

Keindahan Desain Tamiang, Menghiasi Hari Raya Kuningan di Desa Penarungan

Kiriman : Yulia Ardiani (Staff UPT Teknologi Informasi Dan Komunikasi ISI Denpasar)

Abstrak

Salah satu perayaan agama hindu yang dirayakan setiap enam bulan sekali atau setahun dua kali adlah perayaan galungan dan kuningan. Hari raya tersebut dirayakan untuk merayakan kemenangan darma melawan adharma menurut kepercayaan agama hindu. Dalam perayaan galungan, biasanya umat hindu merayakannya dengan memasang penjor didepan rumah sebagai ciri khas simbol perayaan kemenangan darma melawan adharma. Di hari raya kuningan umat hindu memasang tamiang. Tamiang merupakan simbol perayaan hari raya kuningan yang juga sebagai simbol kemenangan darma melawan adharma yang dipasang di dalam rumah. Tamiang berupa jaritan janur melingkar membentuk lingkaran dengan berbagai variasi hiasan.

Dengan majunya jaman kini tamiang selain dibuat dengan janur, dapat dibuat dengan bahan ental ( daun enau ) yang diberi modifikasi dengan tambahan kertas minyak berwarna warni untuk memberi kesan menarik pada tampilan tamiang tersebut. Di desa penarungan yang berada di kecamatan mengwi tepatnya kabupaten badung masih memiliki ciri khas memasang tamiang pada tiap rumah atau bale ( bangunan dalam bahasa bali ) saat merayakan perayaan hari raya kuningan.

Kata Kunci : Kuningan, Tamiang, Janur, Desa Penarungan

Selengkapnya dapat unduh disini

No Comments Yet.

Leave a comment