Kritik Seni Busana Liku Drama Tari Arja

Kritik Seni Busana Liku Drama Tari Arja

Kiriman: Ni NyomanAndra Kristina Susanti (Mahasiswa Program Pascasarjana ISI Denpasar)

Abstrak

Salah satu tari balih-balihan yang digemari oleh masyarakat Bali, adalah drama tari arja. Drama tari arja termasuk dalam kategori teater/ drama, karena tarian ini sangat kompleks memadukan berbagai jenis seni, seperti seni tari, drama, tembang/ vokal, instrumentalia, puisi, pantomim, dan busana. Pagelaran Parade Kesenian Arja Remaja pada ajang Pesta Kesenian Bali, fungsinya adalah untuk meningkatkan kesadaran seniman-seniman muda, bahwa kesenian arja bukan saja sebagai tontonan hiburan namun juga sebagai tuntunan, dalam kesenian. Keberadaan arja pada zaman sekarang, memperlihatkan adanya perubahan, di mana lebih mementingkan nilai humor/ lucu daripada nilai filsafatnya. Tokoh Arja yang memiliki watak humoris adalah tokoh Liku. Keberadaan tokoh Liku tersebut memiliki eksistensi yang cukup tinggi, terlihat dengan banyaknya muncul tokoh-tokoh Liku muda. Tokoh Liku bisa diperankan oleh wanita maupun laki-laki. Agar menarik, dilakukan perubahan pada kreasi busana tokoh Liku. Yang paling mencolok adalah kreasi baru busana seniman muda yang memerankan tokoh Liku, sehingga perbedaan tokoh Liku dulu dan sekarang sangat nampak. Artikel ini ditulis untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat Bali tentang peran tokoh Liku pada kesenian Arja. Perubahan kostum yang terjadi dapat memberikan dampak negatif dan positif. Namun, semua itu menjadikan kesenian arja selalu diminati oleh masyarakat. Artikel ini juga tidak bermaksud untuk membenarkan, namun hanya mengkritisi perubahan yang ada.

Kata Kunci: Drama tari, Parade, Liku, Kreasi Busana.

Selengkapnya dapat di unduh disini

No Comments Yet.

Leave a comment