KRIYA DAN PASAR PARIWISATA

KRIYA DAN PASAR PARIWISATA

Kiriman : I Komang Arba Wirawan (Program Studi Produksi Film dan Televisi-FSRD-ISI Denpasar)

Abstrak

Bali sebagai pusat pariwisata dunia membutuhkan peran pendukung seni dan budaya. Seni kriya sebagai produk suvenir tourist dibutuhkan selain berkualitas juga memiliki brand/merek. Tujuan penelitian ini adalah memetakan produk kriya yang memiliki brand/merek sehingga dapat menjadi brand image bagi turis dan memenangkan persaingan destinasi global. Model penta helix (Hendriyana) sesungguhnya dapat diterapkan untuk mencapai produk kriya yang berkualitas. Penerapan teori brand (Kotler), memiliki fungsi tambahan yang kuat dan dapat memberi nilai tambah pada produk kriya tersebut sehingga dapat menjadi brand image bagi tourist. Diperlukan usaha secara berkelanjutan pengembangan produk yang memenuhi faktor untuk mengevaluasi kualitas produk: kinerja, inti produk, keistimewaan, kendala, spesifikasi, daya tahan, kecepatan, daya tarik, dan persepsi. Kontribusi diperlukan usaha secara berkelanjutan pengembangan produk yang memenuhi faktor untuk mengevaluasi kualitas produk: kinerja, inti produk, keistimewaan, kendala, spesifikasi, daya tahan, kecepatan, daya tarik, dan persepsi. Hasil menunjukkan diperlukan pelibatan berbagai pihak yang berkolaborasi yaitu kalangan akademik, business, government, mass media/media sosial, tourist dan community untuk menciptakan brand yang mendunia memenangkan persaingan global.

Selengkapnya dapat unduh disini

Comments are closed.