Pawai “Indonesia Bersatu” di Istana Negara Jakarta (Seni Disayang Pada Saat Dibutuhkan)

Pawai “Indonesia Bersatu” di Istana Negara Jakarta (Seni Disayang Pada Saat Dibutuhkan)

Kiriman : Kadek Suartaya, SSKar., M.Si (Dosen Jurusan Karawitan ISI Denpasar)

Kecipak semburan air mancur  di halaman Istana Negara Jakarta dan  tugu Monumen Nasonal (Monas) nan menjulang menjadi latar atraksi utama Pawai Seni dan Budaya Kreatif Tahun 2015 pada Senin (18/8) sore yang cerah itu. Karnaval yang rutin digelar setiap tahun serangkaian dengan HUT Kemerdekaan RI tersebut, kali ini mengusung tema “Indonesia Bersatu”. Para kontingen pawai yang didatangkan dari seluruh penjuru Nusantara itu disatukan dalam sebuah perhelatan yang digadang sebagai alat pemersatu bangsa. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden  Boediono, para pejabat Negara serta undangan lainnya menyimak satu persatu atraksi yang dipersembahkan oleh duta 33 provinsi dan dua perusahan negara. Masing-masing kontingen tampil hanya 2,5 menit.

Kebhinekaan budaya bangsa Indonesia terekspresi dari keberagaman keseniannya. Sebagai mutumanikam yang sering dibanggakan mengawal martabat bangsa, puspa ragam  kesenian Nusantara menerima apresiasi yang istimewa pada perayaan kemerdekaan ke-69 itu. Melalui sajian pawai, masyarakat penonton dapat menyimak aneka seni tari dan musik dalam pertunjukan bergerak, yang berawal dari Istana Negara menuju Jalan Merdeka Barat dan berakhir di silang Monas. Diapresiasi oleh petingggi negara hingga rakyat jelata, tentu menggetarkan kebanggaan pelaku seni peserta pawai. Tampak mereka menunjukan kebolehan dan keindahan keseniannya dengan penuh kesungguhan.

Tapi, betulkah kita sungguh-sungguh menghargai kesenian kita? Semestinya begitu. Tengoklah antusiasnya Ibu Negara Ani Yudhoyono yang sibuk mengabadikan dengan kameranya penampilan para peserta pawai. Lalu, tidakkah pawai seni di halaman Istana Negara hanya merupakan media pengindahan, sebuah estetisasi politik kekuasaan seperti halnya pada zaman raja-raja di masa lampau? Tentu, terserah saja. Namun bagi I Nyoman Jegu, seorang petani dari Tabanan, Bali—salah satu penabuh gamelan okokan (sejenis musik masyarakat agraris tradisional)--yang sengaja diboyong ke Jakarta oleh PLN, hal itu tak terpikirkan. “Tiang demen polih pentas di istana presiden (saya suka dapat kesempatan tampil di istana presiden),” ujarnya polos sembari terengah usai pentas menggoyang instrumen yang terbuat dari kayu dengan berat sekitar 15 kilogram.

Para peserta pawai yang datang jauh-jauh dari pelosok daerah kiranya tak berbeda jauh dengan Nyoman Jegu, yang bangga ke Jakarta dan yang bangga “menguasai” halaman sakral Istana Negara, kendati hanya dua setengah menit. Kendati sesaat, hampir semua kontingen menunjukkan totalitasnya. Kontingen Bali misalnya, menyergap perhatian penonton dengan garapan “Garuda Jaya” yang sarat spectacle berdaya pukau. Kontingen Jambi yang tampil di halaman istana dengan karya seni bertajuk “Kakitau” juga tak kalah mempesona dengan semburan pesan kepedulian terhadap budaya agraris tradisional yang sarat kearifan. Demikian pula Nusa Tenggara Barat (NTB) yang mengetengahkan garapan “Mutiara Laut Selatan”, mengetuk perhatian penonton dengan kisah kemilau mutiara sebagai potensi yang menjanjikan masyarakat setempat.

Selengkapnya dapat unduh disini

Comments are closed.