Penerapan Aspek Ornamen Pada Desain Budaya Muslim Dengan Menggunakan Grafis Komputer

Penerapan Aspek Ornamen Pada Desain Budaya Muslim Dengan Menggunakan Grafis Komputer

Kiriman : Ni Putu Kusuma Sari (Mahasiswa Jurusan Desain Mode)

Abstrak

Penciptaan desain busana muslim didasari oleh tujuan untuk menimbulkan minat seseorang menutupi aurat sesuai syariat Islam. Fungsinya sebagai sarana untuk memberikan manfaat bagi wanita-wanita muslim dalam pemilihan busana. Artikel ini bertujuan untuk mengungkap hasil laporan penelitian tentang proses penciptaan desain busana muslim oleh penulis, baik dari penerapan motif, pola, teknik perwujudan/penggambaran ornamen, corak seni ornamen, fungsi ornamen, teknik penyelesaian /finishing, asas-asas desain dan prinsip-prinsip desain, proses perancangan desain maupun evaluasi mengenai kesan dan kualitas desain busana muslim.

Karya dideskripsikan proses penciptaannya tahap demi tahap sebagai bahan tambahan kepada apresiator yang mengevaluasi tingkat keberhasilannya dalam penerapan motif, pola, teknik perwujudan/penggambaran ornamen, corak seni ornamen, fungsi ornamen, teknik penyelesaian /finishing, asas-asas desain dan prinsip-prinsip desain.

Kata Kunci : Ornamen, grafis komputer, busana muslim

PENDAHULUAN

Ornamen ini merupakan objek atau unsur yang diambil untuk membangun karya, komposisi digunakan sebagai cara atau metode untuk menyusun unsur-unsur visual, sedangkan subject matter adalah pokok masalah tentang wujud wanita dengan busana muslim yang ingin dipresentasikan ke dalam grafis komputer.

Jenis ornamen ini merupakan sesuatu yang indah dan mempunyai keunikan tersendiri karena disusun dari unsur-unsur seperti garis, warna, proporsi yang sama antara yang satu dan berikutnya. Bila seseorang menggunakan ornamen pada busana muslim maka akan diperoleh citra yang lebih baik tentang orang tersebut dimata masyarakat. Berdasarkan pengamatan penulis tentang desain baju busana muslim yang sudah dipasarkan pada umumnya banyak menampilkan unsur tulisan, artis, gambar-gambar kartun, sebagian ada juga menggunakan ornamen tapi pada umumnya yang biasa-biasa saja disini penulis ingin menerapkan ornamen tumbuh-tumbuhan pada busana muslim serta mengembangkan inovasi dan variasi-variasi bentuk desain motif yang baru dengan menggunakan program aplikasi photoshop. Pemilihan ornamen motif tumbuh-tumbuhan yang dijadikan sebagai hiasan pada busana muslim dimanfaatkan sebagaiupaya penulis untuk menyalurkan gagasan sekaligus memvisualisasikannya kedalam bentuk karya desain grafis komputer.

Busana muslim menurut pandangan masyarakat pada umumnya biasa-biasa saja karena hiasan pada busana tersebut tidak begitu menarik yang ditonjolkan hanya model dan kombinasi warna. Masyarakat lebih mengutamakan tampilan warna tidak begitu memikirkan hiasan pada busana tersebut padahal masyarakat pada umumnya menginginkan busana muslim yang memiliki keindah dan keunikan tersendiri untuk hiasan pakaian atau mempunyai satu pusat perhatian pada busana tersebut.

PEMBAHASAN

  • Pengertian Ornamen

Kata ornamen berasal dari bahasa latin ornare, yang berarti menghias. Ornamen disebut juga dengan ragam hias. Di Indonesia ornamen merupakan pola-pola ragam hias daerah atau suku-suku yang telah membudaya beradab-adab. Istilah ragam hias berasal dari dua kata yaitu ragam dan hias yang berpadu menjadi satu pengertian pola yang disebut dalam bahasa Inggris ornament  dan dalam bahasa Belanda siermotieven.

Ornamen terdiri dari berbagai jenis motif, dan motif-motif  itulah yang digunakan sebagai penghias sesuatu yang kita hias, oleh karena itu motif adalah dasar menghias suatu ornamen.

MOTIF DAN POLA PADA ORNAMEN

Motif dalam konteks ini dapat diartikan sebagai elemen pokok dalam seni ornamen. Ia merupakan bentuk dasar dalam penciptaan/perwujudan suatu karya ornamen. Motif  dalam ornamen meliputi:

a.Motif Geometris

Motif tertua dari ornamen adalah bentuk geometris, motif ini lebih banyak memanfaatkan unsur-unsur dalam ilmu ukur seperti garis-garis lengkung dan lurus, lingkaran, segitiga, segiempat, bentuk meander, swastika, dan bentuk pilin, patra mesir “L/T” dan lain-lain. Ragam hias ini pada mulanya dibuat dengan guratan-guratan mengikuti bentuk benda yang dihias, dalam perkembangannya motif ini bisa diterapkan pada berbagai tempat dan berbagai teknik, (digambar, dipahat, dicetak)

b.Motif tumbuh-tumbuhan

Penggambaran motif tumbuh-tumbuhan dalam seni ornamen dilakukan dengan berbagai cara baik natural maupun stilirisasi sesuai dengan keinginan senimannya, demikian juga dengan jenis tumbuhan yang dijadikan obyek/inspirasi juga berbeda tergantung dari lingkungan (alam, sosial, dan kepercayaan pada waktu tertentu)  tempat motif tersebut diciptakan. Motif tumbuhan yang merupakan hasil gubahan sedemikian rupa jarang dapat dikenali dari jenis dan bentuk tumbuhan apa sebenarnya yang digubah/distilisasi, karena telah diubah dan jauh dari bentuk aslinya.

c.Motif binatang

Penggambaran binatang dalam ornamen sebagian besar merupakan hasil gubahan/stilirisasi, jarang berupa binatang secara natural, tapi hasil gubahan tersebut masih mudah dikenali bentuk dan jenis binatang yang digubah, dalam visualisasinya bentuk binatang terkadang hanya diambil pada bagian tertentu dan dikombinasikan dengan motif lain. Jenis binatang yang dijadikan obyek gubahan antara lain, burung, singa, ular, kera, gajah.

d.Motif manusia

Manusia sebagai salah satu obyek dalam penciptaan motif ornamen mempunyai beberapa unsur, baik secara terpisah seperti kedok atau topeng, dan secara utuh seperti bentuk-bentuk dalam pewayangan.

e.Motif gunung, air, awan, batu-batuan dan lain-lain

Motif benda-benda alami seperti batu, air, awan dll, dalm penciptaannya biasanya digubah sedemikian rupa sehingga menjadi suatu motif dengan karakter tertentu sesuai dengan sifat benda yang diekspresikan dengan pertimbangan unsur dan asas estetika. misalnya motif bebatuan biasanya ditempatkan pada bagian bawah suatu benda atau bidang yang akan dihias dengan motif tersebut.

f.Motif Kreasi/ khayalan yaitu bentuk-bentuk ciptaan yang tidak terdapat pada alam       nyata seperti motif makhluk ajaib, raksasa, dewa dan lain-lain

Bentuk ragam hias khayali adalah merupakan hasil daya dan imajinasi manusia atas persepsinya, motif mengambil sumber ide diluar dunia nyata. Contoh motif ini adalah : motif kala, motif ikan duyung, raksasa, dan motif makhluk-makhluk gaib lainnya.

  • TEKNIK PERWUJUDAN/PENGGAMBARAN ORNAMEN

Beberapa cara atau gaya yang dijadikan konsep dalam pembuatan karya ornamen adalah sebagai berikut:

a.Realis atau naturalis pembuatan motif ornamen yang berusaha mendekati atau  mengikuti  bentuk-bentuk secara alami tanpa melalui suatu gubahan, bentuk-bentuk alami yang dimaksud berupa bentuk binatang, tumbuhan, manusia dan benda-benda alam lainnya.

b.Stilirisasi atau gubahan yaitu pembuatan motif ornamen dengan cara melakukan gubahan atau merubah bentuk tertentu, dengan tidak meninggalkan identitas atau ciri khas dari bentuk yang digubah/distilirisasi, atau dengan menggayakan bentuk tertentu menjadi karya seni ornamen. Bentuk-bentuk yang dijadikan inspirasi adalah binatang, tumbuhan, manusia, dan benda alam lainnya.

c.Kombinasi atau kreasi yaitu motif yang dibuat dengan mengkombinasikan beberapa bentuk atau motif, yang merupakan hasil kreasi dari senimannya. Motif yang tercipta dengan cara ini biasanya mewakili karakter atau identitas individu penciptanya (idealisme)

  • CORAK SENI ORNAMEN

Berdasarkan periode dan ciri-ciri yang ditampilkan, karya seni ornamen memiliki beberapa corak yaitu:

a.Ornamen Primitif, yaitu karya seni ornamen yang diciptakan pada zaman purba atau zaman primitif. Ciri-ciri umum dari seni ornamen primitif adalah sederhana, tegas, kaku, cendrung bermotif geometris, goresan spontan, biasanya mengandung makna simbolik tertentu.

b.Ornamen klasik adalah hasil karya seni ornamen yang telah mencapai puncak-puncak perkembangannya atau telah mencapai tataran estetis tertinggi, sehingga sulit dikembangkan lebih lanjut. Contohnya ornamen Majapahit, Pajajaran, Jepara, Bali, Surakarta, Madura, dan Mataram.

  1. Ornamen Tradisional yaitu ragam hias yang berkembang ditengah-tengah masyarakat secara turun-temurun, dan tetap digemari dan dilestarikan sebagai sesuatu yang dapat memberi manfaat (keindahan) bagi kehidupan, dari masa ke masa. Misalnya motif tradisonal Majapahit, Bali, Jogyakarta, Pekalongan beberapa daerah lainnya lebih dominan bersumber pada corak motif klasik, sedangkan motif tradisional Irian jaya, toraja, motif suku dayak dan motif Kalimantan corak primitifnya lebih menonjol. Ornamen tradisonal bersifat kolektif.
  2. Ornamen modern atau Kontemporer yaitu karya seni ornamen yang merupakan hasil kreasi atau ciptaan seniman yang baru dan lepas dari kaidah-kaidah tradisi, klasik atau primitif.
  • FUNGSI ORNAMEN

Penciptaan suatu karya biasanya selalu terkait dengan fungsi tertentu,demikian pula halnya dengan karya seni ornamen yang penciptaannya selalu terkait dengan fungsi atau kegunaan tertentu pula. Beberapa fungsi ornamen diuraikan sebagai berikut:

  1. Sebagai ragam hias murni, maksudnya bentuk-bentuk ragam hias yang dibuat hanya untuk menghias saja demi keindahan suatu bentuk (benda ) atau bangunan, dimana ornamen tersebut ditempatkan. Penerapannya biasanya pada alat-alat rumah tangga, arsitektur, pada pakaian (batik, bordir, kerawang) pada alat transportasi dan sebagainya.
  2. Sebagai ragam hias simbolis, maksudnya karya ornamen yang dibuat selain mempunyai fungsi sebagai penghias suatu benda juga memiliki nilai simbolis tertentu di dalamnya, menurut norma-norma tertentu (adat, agama, sistem sosial lainnya). Bentuk, motif dan penempatannya sangat ditentukan oleh norma-norma tersebut terutama norma agama yang harus ditaati, untuk menghindari timbulnya salah pengertian akan makna atau nilai simbolis yang terkandung didalamnya, oleh sebab itu pengerjaan suatu ornamen simbolis hendaknya menepati aturan-aturan yang ditentukan.
  • TEKNIK PENYELESAIAN (FINISHING)

Penyelesaian gambar ornamen bertujuan untuk membuat karya tersebut menjadi lebih indah, dan gambar yang difinishing akan nempak lebih jelas dan menarik.Beberapa teknik yang bisa digunakan untuk melakukan finishing adalah sebagai berikut:

a.Teknik hitam-putih yaitu penyelesaian suatu karya ornamen yang hanya memanfaatkan tinta atau pensil hitam, penyelesaian dengan cara ini dimaksudkan untuk menimbulkan kesan gelap-terang, penyinaran, kesan jarak, dan kesan volume. Teknik penyelesaian (finishing) dilakukan dengan sistem :

- Arsiran (searah, bebas, dusel)

- Pointilis yaitu penyelesaian dengan menggunakan titik-titik.

     - Sungging atau gradasi yaitu dengan menggunakan tinta china atau tinta bak, finishing ini  dilakukan melalui tahapan-tahapan dari tipis ke tebal atau dari gelap ke terang sesuai dengan keinginan.

b.Teknik warna yaitu jenis finishing yang mengunakan warna sebagai unsur pokok. Finishing ini dilakukan dengan sistem:

     - Plakat yaitu menerapkan warnasecara plakat(poster) sesuai dengan warna motif yangdiinginkan.

     -Gradasi (warnater susun) yaitu dengan menerapkan warna secara tersusun baik dari warna gelap kewarna terang atau sebaliknya.-

     -Gelap-terang yaitu menerapkan warna dari warna gelap ke warna terang dengan menebarkan warna (bukan tersusun).

Pengertian Busana Muslim

Busana muslim tidak bisa dibuat secara sembarangan, tidak boleh tipis, tembus terang, tidak boleh ketat dan memperlihatkan bentuk tubuh.Pakaian wanita yang masih menampakkan warna kulit maupun bentuk tubuh dan menyerupai pakaian laki-laki bukanlah busana muslim. Busana menurut bahasa adalah segala sesuatu yang menempel pada tubuh dari ujung rambut sampai ujung kaki. Menurut istilah, busana adalah pakaian yang kita kenakan setiap hari dari ujung rambut sampai ujung kaki beserta segala perlengkapannya.

Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa busana muslim adalah pakaian yang dipakai dari ujung kepala sampai kaki menutup aurat dan tidak tipis maupun ketat.

Fungsi Busana/Pakaian

 Awal perkembangan, busana atau pakaian dipakai sebagai pelindung tubuh dari sengatan matahari dan rasa dingin . Pada akhirnya tidak hanya kedua fungsi tersebut yang menjadi tujuan utama berbusana, tetapi busana menjadi bagian penting dari hidup manusia karena mengandung unsur etika dan estetika dalam masyarakat.Terkadang seseorang bisa dinilai dari cara berbusananya. Bagi kita muslimah berbusana tidak sekedar menutup tubuh, tetapi merupakan identitas bagi diri kita sebagai muslimah.

Syarat-syarat Busana muslimah

Busana muslim busana yang dipakai wanita muslim setiap hari dimana dalam kehidupan sehari-hari ada beberapa syarat wajib dipenuhi dalam berbusana. Syarat-syarat tersebut adalah menutupi seluruh tubuh selain di kecualikan wajah dan telapak tangan, tidak tembus pandang, tidak ketat sehingga membentuk lekuk tubuh, tidak menyerupai pakaian laki-laki dan tidak menyerupai pakaian khas milik orang kafir atau pakain orang fasik

Grafis Komputer

 Desain Grafis berasal dari 2 buah kata yaitu desain dan grafis, kata desain berarti proses atau perbuatan dengan mengatur segala sesuatu sebelum bertindak atau merancang. Sedangkan grafis adalah titik atau garis yang berhubungan dengan cetak mencetak. Jadi dengan demikian desain grafis adalah kombinasi kompleks antara kata-kata, gambar, angka, grafik, foto dan ilustrasi yang membutuhkan pemikiran khusus dari seorang individu yang biasa menggabungkan elemen-elemen ini, sehingga mereka dapat menghasilkan sesuatu yang khusus atau sangat berguna dalam bidang gambar.

Desain Grafis adalah cabang ilmu dari seni desain yang dalam perkembangannya desain grafis dibantu oleh komputer dalam mendesain sebuah object. Graphic atau grafis dalam bahasa Indonesia, berasal dari bahasa Yunani “graphein” yang berarti menulis atau menggambar. Sementara itu, istilah seni grafis yaitu seni gambar dalam dua dimensi pada umumnya mencakup beberapa bentuk kegiatan, seperti menggambar, melukis, dan fotografi. Secara spesifik, cakupan taditerbatas pada karya yang dicetak atau karya seni yang dibuat untuk diperbanyak melalui prose cetak.

PENUTUP

Hal yang perlu diperhatikan ketika anda akan menerapkan ornamen pada busana adalah unsur-unsur dan prinsip-prinsip desain. Kedua elemen tersebut sangat menentukan bagaimana hasil desain busana yang akan dibuat. Dengan adanya unsur desain anda dapat melihat wujud dari desain yang dibuat dan dengan memperhatikan prinsip-prinsip desain, sebuah rancangan busana yang anda ciptakan dapat lebih indah dan sempurna.

Pada desain busana, setiap unsur atau karya yang akan diwujudkan hendaklah mudah dibaca atau dipahami desainnya oleh orang lain dan sesuai dengan siapa orang yang akan memakainya. Hal tersebut penting karena setiap orang mempunyai bentuk tubuh yang tidak sama sehingga untuk menutupi kekurangan atau menonjolkan kelebihan si pemakai dapat menggunakan unsur-unsur dan prinsip-prinsip desain.

Adapun desain grafis untuk mengolah foto sekaligus untuk merancang busana. Hal ini bertujuan untuk memberi efek pada objek, penerapan warna dan letak gambar yang persis atau tepat pada hasil yang kita inginkan.

DAFTAR RUJUKAN

Desain Busana untuk SMKK/SMTK

Pengantar Desain Komunikasi Visual

Seni Rupa Desain Untuk SMA

Ornamen Nusantara.

Pengumpulan dan Dokumentasi Ornamen Tradisional

http://yogaparta.wordpress.com/2009/06/18/mengenal-ornamen/

Comments are closed.