RUWATAN DALAM REPRESENTASI SENI

RUWATAN DALAM REPRESENTASI SENI

Kiriman : I Nyoman Kariasa ( Dosen Fakultas Seni Pertunjukan )

Abstrak

Ruwatan merupakan warisan budaya leluhur yang diwariskan secara turun temurun yang berkembang sejak berabad-abad, sampai saat ini masih dipertahankan sebagai upaya solusi menghidari dari mala petaka dan mara bahaya. Tulisan ini bertujuan untuk mengetahui definisi ruwatan itu sendiri, dan makna ruwatan yang terkandung di dalamnya. Selain itu penelitian ini juga membahas secara deskriptif seni-seni yang apa saja yang digunakan sebagai sarana ruwatan. Dalam tulisan ini digunakan pendekatan kwalitatif-deskriptif degan metode pengumpulan data melalui wawancara, studi pustaka untuk mendapatkan informasi mengenai ruwatan. Tulisan ini berhasil menjawab tentang depinisi ruwatan yakni di Jawa memiliki pengertian pelepasan, melepaskan dari energy negative dalam diri manusia dan lingkungan. Sedangkan di Bali ruwatan berari secara umum yaitu pemurnian kembali dari yang tidak seimbang mejadi seimbang dengan mengaitkan kepada ilmu astronomi Bali yang disebut dengan wariga. Seni-seni yang dipakai sebagai sarana ruwatan adalah tradisi ngelawang, dan pertunjukan wayang kulit sapuh leger. Adapun nilai yang terjandung di dalamnya adalah mengandung nilai pelestarian budaya dan nilai estetika.

Kata kunciĀ  ruwatan, kesenian, fungsi dan makna

Selengkapnya dapat unduh disini

Comments are closed.