“SEKALA NISKALA” KONSEP KESEIMBANGAN HIDUP MASYARAKAT HINDU BALI UNTUK MEWUJUDKAN KESEJAHTERAAN DALAM KARYA INSTALASI FOTOGRAFI

“SEKALA NISKALA” KONSEP KESEIMBANGAN HIDUP MASYARAKAT HINDU BALI UNTUK MEWUJUDKAN KESEJAHTERAAN DALAM KARYA INSTALASI FOTOGRAFI

Kiriman : I Made Saryana (Fakultas Seni Rupa dan Desain, Institut Seni Indonesia Denpasar) 

Abstrak

Berawal dari membaca sebuah buku tentang pengaruh globalisasi terhadap masyarakat Bali, yang diawali dengan dikembangkannya pariwisata budaya pada tahun 1950-an. Berdirinya hotel pertama bertingkat sepuluh di Sanur oleh presiden Soekarno, menandakan bahwa Bali sudah siap dengan kunjungan wisata dari berbagai belahan dunia. Seiring berjalannya waktu pariwisata Bali semakin berkembang pesat. Bersamaan dengan itu pula prilaku masyarakat Bali kini telah berubah pula. Banyak hal yang paradok terjadi  seperti: dulu masyarakat Bali terkenal ramah, kini banyak yang berubah menjadi pemarah, penipu serta pembohong. Dulu Bali dianggap daerah yang aman dan damai kini justru banyak terjadi pencurian, pembunuhan serta peredaran narkoba. Predikat Bali sebagai sorga terakhir bagi wisatawan, berubah menjadi sorga bagi penjahat. Kini masyarakat Bali cendrung  konsumtif dan konsumerisme. Hal tersebut terjadi karena masyarakat Bali mulai melupakan falsafah hidupnya yang percaya dengan adanya sesuatu yang sekala (kasat mata) dan niskala (maya). Agama Hindu Bali percaya dengan Panca Srada yaitu: Percaya adanya Tuhan, atman, reinkarnasi, karmaphala dan moksa. Untuk mencapai jagatdhita penting sekali adanya keseimbangan antara dua dunia yang sekala dan niskala,dengan menjalin hubungan harmonis antara Tuhan, Manusia dan Alam (Tri Hita Karana). Melihat fenomena seperti ini pencipta mencoba untuk mengingatkan kembali atau berupaya memberikan penyadaran melalui karya seni instalasi fotografi dengan konsep sekala dan niskala, agar falsafah hidup masyarakat Bali tetap melandasi setiap tingkah lakunya dalam menghadapi pengaruh globalisasi.

        Bedasarkan latar belakang di atas, maka permasalahannyaadalah: 1. Bagaimana memvisualisasikan sekala niskala dalam karya instalasi fotografi yang menarik dan kreatif, 2. Bagaimana memanfaatkan medium untuk mengartikulasikan ide yang dapat mencerminkan upaya penyadaran tentang pentingnya memahami sekala niskala yang seimbang untuk kesejahteraan hidup.

Metode yang digunakan dalam memvisualisasikan ide tersebut adalah observasi, eksplorasi, pemotretan, eksperimen, perwujudan dan pameran.

Tujuan dan manfaat penciptaan adalah sebagai media penyadaran, menciptakan karya yang kreatif, meningkatkan proses belajar mengajar, peningkatan kompetensi mahsiswa dan mengembangkan fotografi seni. Penciptaan ini manfaatnya: dapat menumbuhkan kesadaran masyarakat Bali tentang pentingnya sekala dan niskala, memberikan kepuasan batin bagi pencipta, menambah wawasan pengetahuan mahasiswa serta memberikan sumbangan pengetahuan pada masyarakat Bali.

Kata-kata kunci: Sekala Niskala, Instalasi Fotografi, Keseimbangan dan Kesejahteraan Hidup

Selengkapnya dapat unduh disini

Comments are closed.