Analisis Perancangan Penelitian

Analisis Perancangan Penelitian

Kiriman: Nyoman Lia Susanthi, Dosen PS Seni Pedalangan

Artikel ini diawali dengan kisah seorang mahasiswa pada akhir sementer tengah sibuk menyiapkan tesisnya. Mahasiswa ini bingung menentukan judul tesis agar kata-kata dalam judulnya keren dan ilmiah sehingga langsung disetujui dosen pembimbingnya. Setelah termenung beberapa hari, akhirnya dia menemukan judul yang keren dan spektakuler. Hari pertama bimbingan, mahasiswa mengajukan judul “Mengukur Kadar Kemiskinan Lewat Komunikasi”, sang dosen langsung mengutarakan bahwa judul itu tidak pantas untuk tesis, karena menurut sang dosen argumentasinya kurang kuat. Dengan lemas dan gontai akhirnya mahasiswa ini pulang. Setelah termenung beberapa hari lagi untuk menentukan judul, akhirnya  dengan semangat dia kembali melakukan bimbingan. Dia kembali menyampaikan judul dengan kata-kata ilmiah yaitu “Mengontrol kemiskinan dengan komunikasi”. Sang dosen kembali menolak judul yang diajukan. Akhirnya dia putus asa, dan tidak berani melakukan bimbingan lagi.

Dari kisah diatas terungkap bahwa kesalahan terbesar seorang mahasiswa yang ingin menyelesaikan tesis atau skripsinya adalah berangkat dari judul.  Sebelum menentukan judul penelitian, point pertama yang dilakukan peneliti adalah mengidentifikasi topik serta masalah atau kesenjangan, merumuskan masalahnya, dilanjutkan dengan menentukan tujuannya, kemudian barulah menentukan judul. Topik yang bagus akan melahirkan masalah yang baik pula dan tentunya memunculkan judul yang menarik. (Kriyantono, 2009: 51) Memilih topik penelitian bagaikan memilih seorang dalam pasangan hidup. Kita harus mencari topik yang cocok untuk kapasistas kita sendiri, serta sudah memiliki bayangan masa depan yang jelas setelah topik tersebut kita pilih.

Dalam sistem pendidikan di perguruan tinggi, tesis atau skipsi merupakan persyaratan utama bagi mahasiswa untuk memperoleh gelar magister/ sarjana. Penulisan tesis/ skipsi merupakan kegiatan yang harus dilakukan sebagai pertanggungjawaban hasil akhir masa studi. Tesis/ skipsi merupakan karya ilmiah yang ditulis atau dikerjakan sesuai dengan tata cara ilmiah dan mengikuti pedoman atau kaidah ilmiah. Penulisan tesis dihasilkan dengan cara melakukan penelitian atau dikenal juga dengan research. Secara etimologi research terdiri dari suku kata yaitu re yang artinya kembali, search artinya menemukan. Menurut Henry Mannaheim, riset dalam ilmu pengetahuan adalah “an inter-subjective, accurate, systematic analysis of determinate of body empirical data in order to discover recurring relationship among phenomena” (Ruslan, 2003:4). Jadi reset bertujuan menemukan hubungan diantara fenomena melalui analisis yang akurat dan sistematik terhadap data empiris (Kriyantono, 2006:3). Dalam buku ‘Metode Survey untuk Penelitian Komunikasi”, (Prajarto, 2010: 1) menguraikan bahwa aktivitas penelitian meliputi mengungkapkan persoalan, mencari landasan pemahaman untuk persoalan tersebut, usaha untuk memecahkan masalah, menentukan cara yang tepat untuk menyelesaikan masalah, serta diakhiri dengan membuat laporan.

Analisis Perancangan Penelitian Selengkapnya

Comments are closed.