Bentuk dan Proporsi Anatomi Petulangan

Bentuk dan Proporsi Anatomi Petulangan

Oleh I Dewa Made Pastika (Dosen pada Jurusan Kriya Seni Fakultas Seni Rupa dan Desain ISI Denpasar.

Petulangan dalam upacara NgabenSecara umum bentuk petulangan terdiri dari bagian-bagian kepala, badan, kaki dan ekor. Bentuk akan mencapai kesempurnaan bila ada per-bandingan yang selaras antara kepala, badan, kaki dan lainnya. Secara umum perbandingan ditentukan dari penampang kayu untuk kepala petulangan. Misalnya penampang kayu untuk kepala sebesar: 40 x 40 cm, maka panjang badan untuk mendapatkan proporsi yang baik adalah 5 x 40 cm = 200 cm. Tinggi petulangan diukur dari punggung bagian depan sampai alas sama dengan panjang badannya. Panjang leher sama dengan panjang dagu. Tinggi tanduk (untuk petulangan bentuk lembu) sama dengan panjang kepala. Teli-nga tingginya sama dengan jarak dari mata sampai pangkal telinga. Tinggi ekor sama dengan tinggi kepala. Perbandingan bagian bentuk kepala lembu ditentukan dari penampang balok kayu yang disediakan untuk kepala. Ukur-an kayu antara panjang, lebar dan tinggi berbanding: 2 : 1: 1. Dari bidang samping kayu ditarik garis pertolongan yaitu: dua garis sejajar yang mem-bujur dan dua garis sejajar yang melintang, membagi bidang-bidang yang sama. Dari garis pertolongan tersebut ditentukan letaknya mata, tanduk, teli-nga, mulut serta hidungnya. Mata letaknya pada perpotongan garis yang me-lintang di atas dengan garis membujur yang dimuka. Tanduk letaknya pada garis membujur di belakang. Pangkal telinga letaknya lurus dengan garis mata pada garis lintang yang di atas. Balok kayu untuk kepala singa ber-ukuran antara panjang, lebar, dan tinggi berbanding: 3: 2 : 2. Pada bidang samping kayu ditarik pula dua garis sejajar yang membujur dan dua garis se-jajar yang melintang. Perpotongan garis menentukan bagian-bagian kepala. Ujung mata letaknya pada perpotongan garis melintang yang di atas dengan garis membujur yang dimuka. Pangkal telinga letaknya lurus dengan letak mata dan ujung hidung. Lebar mulut lurus kebawah dengan sudut mata. Kepala petulangan bentuk–bentuk lainnya hampir sama dengan petulangan bentuk lembu dan singa. Seperti petulangan bentuk menjangan mengikuti perbandingan petulangan bentuk lembu. Dibedakan moncongnya lebih kurus dan agak memanjang sehingga berkesan lebih langsing.

Petulangan bentuk singa kaang, macan, naga kaang, gedarba, bentuk dan ukurannya hampir sama dengan petulangan singa. Singa kaang wajah-nya mirip singa, sedangkan petulangan macan mirip wajah harimau dan na-ga kaang sebagai wajah kepala ular besar atau patung naga sebagai penghias bangunan di Bali. Petulangan bentuk sudang-sudangan dan gajah mina, ke-duannya stilisasi bentuk ikan. Sudang-sudangan berkepala ikan dengan gigi dan taring yang tajam, sedangkan gajah mina, ikan berkepala gajah, dengan belalai serta gigi yang datar dan sirip ekor.

Ukuran dan bentuk kaki petulangan disesuaikan dengan panjang badan. Kalau panjang badan 5 x 40 cm, maka panjang kaki 2 x 40 cm, untuk kaki bagian belakang. Sedangkan kaki muka 10 cm lebih panjang dari kaki belakang. Kaki muka bentuknya agak lurus dan kaki belakang agak bengkok pada siku kaki. Anatomi dan proporsinya disesuaikan dengan bentuk bina-tang sapi untuk petulangan lembu dan petulangan singa disesuaikan dengan bentuk anjing. Petulangan singa ada pebedaan anatomi perut, yaitu perut petulangan lembu cembung agak ketengah dan petulangan singa cembung-nya agak kemuka. Proporsi dan anatomi jenis petulangan lainnya seperti: petulangan bentuk macan, menjangan, naga kaang, gedarba dan lainnya disesuaikan dengan bentuk binatangnnya.

Comments are closed.