BULAN MENARI SAJIKAN “PANGRAKSA JIWA”

BULAN MENARI SAJIKAN “PANGRAKSA JIWA”

Sumber : bali-travelnews.com

Wangi dupa diatas canang, menebar aura memberi spirit gerak tari seorang anak. Alunan tembang klasik menggema di seluruh wantilan, hingga mengetuk ruang hati yang hadir tuk sejenak berpikir. Penari cilik itu menari, bukannya tanpa makna. Tariannya penuh ekspresi, mengolah tempo yang datar, seakan sadar pada isi alam. Ia memainkan kain putih, melilit, membentuk garis lurus,

Wangi dupa diatas canang, menebar aura memberi spirit gerak tari seorang anak. Alunan tembang klasik menggema di seluruh wantilan, hingga mengetuk ruang hati yang hadir tuk sejenak berpikir. Penari cilik itu menari, bukannya tanpa makna. Tariannya penuh ekspresi, mengolah tempo yang datar, seakan sadar pada isi alam. Ia memainkan kain putih, melilit, membentuk garis lurus, dan terkadang saling merespon dengan seorang wanita setengah baya. Anak itu kemudian melepas kain, lalu tidur dipangkuan wanita itu.

Itulah garapan tari berjudul “Pangraksa Jiwa” yang disajikan pada acara ‘Bulan Menari’ di Wantilan Insititut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, belum lama ini. Tari ini menampilkan penari cilik bernama I Made Manipuspaka, yang menari sendiri (tunggal) mengekplorasi alunan dari kidung suci itu. Garapan ini menjadi unik, ketika dua pendukung lainnya, yakni Ida Ayu Wayan Prihandari dan Sri Supriyatini melantunkan tembang yang memiliki makna sama, namun dengan bahasa yang berbeda (bahasa bali dan bahasa Jawa).

Garapan tari karya Ida Ayu Wayan Arya Satyani, S.Sn., M.Sn itu idenya dari sebuah kidung pada upacara “kepus pungsed” (pupus pusar) sebuah tradisi yang ada di daerah Karangasem. “Ini adalah tradisi di desa kami yang diyakini karya Danghyang Dwijendra saat ada di Karangasem. Di Jawa, kidung ini juga biasa dinyanyikan untuk doa Sunan Kalijaga, sehingga saya semakin tertarik untuk mengangkatnya ke dalam sebuah seni pertunjukan tari,” jelasnya.

Meski tampak sederhana, namun garapan ini memiliki makna mendalam. Perbedaan hanya sebagai warna dan keindahan saja, namun jika semua perbedaan itu bersatu padu akan menjadi sebuah kekuatan. “Adakah jiwa ini berbeda, jika ia bermula dan berpulang pada yang Esa. Kidung Pangraksa Jiwa atau Kidung Rumekso Ing Wengi atau Kidung Hikayat Nabi  adalah doa keselamatan. Ruh toleransi yang ditanamkan pada sang jiwa. Maka kuatlah Ia,” papar Dayu Ani puitis.

Bulan Menari, sebuah ajang seni bulanan yang digagas Program Studi Seni Tari ISI Denpasar, juga menampilkan karya I Ketut Sutapa, SST., M.Sn. dengan judul  Kait Kiat, karya Anak Agung Bagus Suendra Diputra dengan judul Akwayan, karya I Nyoman Swandana Putra, SSn berjudul Gongseng Mas dan karya I Nyoman Kharisma Aditya Hartana (ucup) berjudl Conversation. (BTN/bud)

Comments are closed.