ISI Denpasar Dilirik Sebagai Mitra Kerja Dalam Join Working Group, Corporation on Higher Education of Indonesia – France

ISI Denpasar Dilirik Sebagai Mitra Kerja Dalam Join Working Group, Corporation on Higher Education of Indonesia – France

LIM_8988

Denpasar- ISI Denpasar sebagai salah satu Perguruan Tinggi yang memiliki visi go internasional kini tengah dilirik oleh Perguruan Tinggi Perancis sebagai mitra untuk mengadakan kerjasama akademik antar dua negara. Hal tersebut dibuktikan dengan kunjungan Duta Besar Perancis untuk Indonesia, Philippe Zeller ke ISI Denpasar (13 Novermber 2009) pada siang hari. Kunjungan duta besar Perancis ini merupakan rangkaian dari acara Join Working Group, Coorporation on Higher Education of Indonesia – Frence, yaitu pertemuan dua negara (Indonesia-Perancis) untuk membahas kerjasama yang memungkinkan untuk dilaksanakan dalam bidang akademik antara PT di Indonesia dengan PT di Perancis. Rangkaian acara tersebut terdapat acara cultural dinner di ISI Denpasar, yang berlangsung 13 November 2009 pada malam hari. Namun karena ketertarikannya dengan ISI Denpasar, Duta Besar Perancis untuk Indonesia, Philippe Zeller berkunjung ke ISI Denpasar lebih awal dari jadwal yang disediakan. Kedatangan Philippe diambut oleh Rektor ISI Denpasar, para pejabat structural, serta para dosen ISI Denpasar. Dalam kunjungan yang cukup singkat Philippe berkesempatan bertukar pikiran dan cerita dengan salah satu dosen ISI Denpasar I Nyoman Kariasa, S.Sn yang baru-baru ini bertolak ke Perancis sebagai instruktur gamelan di KBRI Paris.

Ditemui usai melakukan inspeksi ke tempat pameran seni rupa dan desain, Dubes Perancis Philippe merasa sangat terkesan sekali dengan ISI Denpasar. Pikahnya mengungkapkan bahwa apa yang dia lihat di ISI Denpasar adalah lebih dari yang dia harapkan dan bayangkan. Sebagai Dubes Perancis dirinya akan lebih mempromosikan ISI Denpasar di Perancis, mengingat Pernacis dan Bali memiliki tradisi budaya yang kuat. Sehingga banyak bidang seni yang memungkinkan untuk dijalin kerjasamanya, diantaranya seni rupa, patung, kriya, photografi, dll. Dan program akademik yang dapat terealisasi adalah pertukaran pelajar, dosen, serta mengadakan kolaborasi seni secara bersama-sama.

Sementara pada malam harinya dalam acara  cultural dinner di ISI Denpasar sekitar 30 delegasi dari dua negara datang ke ISI Denpasar. Mereka adalah para delegasi perwakilan kementerian Perancis dan delegasi dari Indonesia. Kedatangaannya diawali dengan kunjungan ke pameran, dilanjutkan dengan kunjungan ke Musium Pusat Dokumentasi ISI Denpasar, dan diakhiri dengan menyaksikan pementasan tari yang bertempat di Natya Mandala ISI Denpasar. Tarian yang disuguhkan diantaranya Selat Segara, Jauk Manis dan Satya Brasta. Sementara Asti Kumara (penabuh anak-anak ISI Denpasar) mampu memukau para penonton dengan menampilkan garapan yang mengkombinasikan antara gending, puisi dan diiringi dengan gender. Melalui gending Tulang lindung dan Seketi, mereka mampu membawakannya dengan sangat apik dan menarik serta mampu menghipnotis para penonton.

Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan Rai, S., M.A pun memberikan suguhan yang lain dari biasanya. Selain memberikan presentasi tentang ISI Denpasar, Prof. Rai memberikan workshop tabuh dan tari yang dikemas sangat menarik.  Prof. Rai berharap kedepan kerjasama akademik antar dua negara ini dapat segera terealisasi. Dan guna semakin melebarkan net working ISI Denpasar akan menjalin kerjasama U to U (University to University), U to G (University to Government), U to S (University to Stakeholder). Pihaknya kedepan sudah memiliki visi misi yang jelas yaitu bagaimana seni budaya bisa sebagai perekat bangsa dan meningkatkan daya saing bangsa serta mengangkat citra Indonesia di dunia internasional. Prof. Rai menambahkan meningkatkan daya saing bangsa itu adalah lewat peningkatan kualitas, yaitu bagaimana Perguruan Tinggi Seni tersebut mampu berbasis local dengan kualitas bertaraf internasional. Hal ini penting, bahwa walaupun kita memiliki visi internasional, namun kita harus tetap mempertahankan local genius, local wisdom yang telah diwariskan sejak dulu. Jika hal tersebut sudah tercapai niscaya kita akan mampu meningkatkan citra positif bangsa Indonesia dimata Internasional.

Humas ISI Denpasar melaporkan.

Comments are closed.