Dinamika Pertumbuhan Kerajinan Kayu Di Desa Singakerta

Dinamika Pertumbuhan Kerajinan Kayu Di Desa Singakerta

Kiriman: Drs. I Dewa Putu Merta, M.Si., Dosen PS Kriya Seni ISI Denpasar.

Kerajinan kayu di desa Singakerta mengalami pertumbuhan yang    sangat dinamis. Pertumbuhan kerajinan kayu di desa Singakerta tidak terlepas dari pengaruh perkembangan seni kerajinan di wilayah sekitarnya. Kehidupan dan budaya masyarakatnya yang dijiwai oleh agama hindu dengan didasari logika, etika, dan estetika sangat memungkinkan mendorong berkembangnya suatu kesenian. Kegiatan keagamaan yang disertai dengan aktivitasnya seperti menghias bangunan pura, membuat pratima, melaksanakan upacara pitra yadnya (ngaben) merupakan dasar pertumbuhan seni kerajinan kayu di desa Singakerta. Karena kegiatan berkesenian ini merupakan kekuatan lokal yang telah dimiliki sebagai modal dasar.

Dalam buku yang berjudul Seni Hias Damar Kurung membahas tentang seni tradisi. Seni Tradisi dijelaskan merupakan kekayaan budaya  yang dipergunakan sebagai landasan pertumbuhan seni daerah yang tumbuh dengan subur sejak jaman dulu menjadi kekuatan lokal (Ika, 2002, 26-27).

Gustami  dalam bukunya  Seni Kerajinan Mebel Jepara menjelaskan tentang bentuk-bentuk seni ukir yang dipergunakan pada  mebel diambil dari bentuk tradisi atau seni hias tradisi. Dalam buku ini  juga dijelaskan tentang cara membuat bentuk mebel dan cara pemanfaatan bentuk seni hiasan tradisi agar lebih mencirikan kekuatan lokal (Gustami, 2000, 273).

Melalui dorongan aktivitas tersebut diatas sekitar tahun 1930-an di desa Singakerta telah muncul seorang undagi yang bernama Ida Bagus Kebek (almarhum). Menurut keterangan Ida Bagus Ketut Geriya putra almarhum Ida Bagus Kebek menjelaskan, Ida Bagus Kebek sebelum menjadi undagi pernah belajar memahat kayu pada Ida Bagus Ketut Griya dan Ida Bagus Letong di Desa Sanur Denpasar (Wawancara; tgl. 5 Juni 2010).

Setelah selesai belajar di Desa Sanur Ida Bagus Kebek mulai aktif membuat seni patung di Desa Singakerta. Tema-tema karya patung yang dibuatnya masih berkisar bentuk-bentuk kehidupan alam dewa-dewi seperti patung dewa Siwa, patung Brahma, patung  Bidadari dari kahyangan, dan patung janger. Bentuk-bentuk karyanya tetap mengambil dari pola-pola patung tradisi Bali klasik yang selanjutnya pengembangannya tetap berangkat dari pola tersebut. Selain patung kayu Ida Bagus Kebek juga sering membuat patung rangda dari batu padas yang digunakan pada pintu masuk pura, salah satu karya patung rangda terakhir dibuat sebelum beliau meninggal masih terpasang sampai saat ini terdapat di Pura Mas Maketel  Dusun Katiklantang. Karya patung rangda tersebut dibuat kira-kira tahun 1972.

Bahan baku yang dipergunakan oleh Ida Bagus Kebek untuk membuat seni patung saat itu mengambil kayu lokal seperti kayu gentawas, kayu panggal buaya, dan kayu sawo (kayu sabo) yang diproleh dari alam lingkungan Desa Singakerta.

Pemasaran hasil karya patungnya dilakukan sendiri dengan membawa ke Wangaya Denpasar  pada salah seorang pedagang patung yang bernama Maak Acung seorang keturunan Arab, dan kadang Maak Acung sendiri yang datang mencari pada Ida Bagus Kebek di Desa Singakerta.

Akibat dari lancarnya pemasaran, maka dapat merangsang generasi yang lain untuk mengikuti belajar membuat patung pada Ida Bagus Kebek. Murid pertama yang belajar membuat patung adalah Ida Bagus Nama dari banjar Jukutpaku. Setelah anak-anak Ida Bagus Kebek dewasa seperti Ida Bagus Ketut Geriya, Ida Bagus Made Rai, Ida Bagus Anom, menyusul mengikuti jejak ayahnya. Generasi ini belajar memahat dengan jalan mengikuti pola-pola yang telah dibuat oleh ayahnya. Pada awalnya belajar bagian demi bagian mengikuti contoh yang telah diberikan oleh guru. Selama proses belajar anak-anaknya ini langsung dibimbing oleh Ida Bagus Kebek sendiri dengan dibantu Ida Bagus Nama (bekas muridnya).

Setelah memasuki jaman pendudukan Jepang, pertumbuhan kerajinan kayu di desa Singakerta cendrung menurun. Hal ini disebabkan pemasaran yang satu-satunya bertumpu pada Maak Acung mulai tidak aktif lagi sebagai pemasok barang kerajinan. Sehingga berpengaruh juga terhadap produktivitas kerajinan patung kayu di Desa Singakerta.

Setelah jaman kemerdekaan, kerajinan kayu di desa Singakerta mulai berkembang lagi. Banyak para generasi yang mulai terjun belajar seni patung kayu pada Ida Bagus Kebek seperti I Wayan Kompol (almarhum), I Reteg (almarhum), Dewa Ketut Madri (almarhum), bahkan ada yang datang dari banjar Kengetan wilayah Singakerta bagian selatan antara lain I Gst Nyoman Laker,  I Gst Ketut Nolan, dan I Gst Putu Tilem. Para murid-murid Ida Bagus kebek yang telah bisa membuat patung sendiri mulai memisahkan diri mengembangkan kerajinan kayu di banjarnya masing-masing dengan menampung teman-temannya yang ingin terjun sebagai perajin patung kayu. Sehingga muncullah kelompok-kelompok pengerajin patung kayu dan bahkan  masing-masing berani mengembangkan ke bentuk, tema dan bahan yang lain. Di Desa Kengetan disamping patung kayu juga berkembang patung batu padas, pemahat relief kayu dan relief batu padas.

Dinamika Pertumbuhan Kerajinan Kayu Di Desa Singakerta, selengkapnya

Comments are closed.