Fakultas Seni Pertunjukan Pentaskan Komedi Stamboel Aladin Melawan Raja Sihir dari Afrika

Fakultas Seni Pertunjukan Pentaskan Komedi Stamboel Aladin Melawan Raja Sihir dari Afrika

Fakultas Seni Pertunjukan (FSP) Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, Jumat (23/12) lalu mempersembahkan Komedi Stamboel. Pentas yang digelar di Gedung Natya Mandala, ISI Denpasar ini tergolong istimewa, karena untuk pertama kalinya sejak tahun 1960-an, komedi yang diperkirakan berasal dari Istanbul, Turki ini, kembali hadir di Bali.

Dekan FSP ISI Denpasar, I Ketut Garwa SSn MSn mengatakan, pentas komedi (teater) Stamboel ini melibatkan sekitar 70 pemain, terdiri dari pemain teater, pemusik dan selingan. “Mereka semuanya berasal dari tiga jurusan yang ada di Fakultas Seni Pertunjukan,” ujarnya ditemui di seusai pementasan.

 Dijelaskannya, pementasan Komedi Stamboel yang mengambil judul: ‘Aladin Melawan Raja Sihir dari Afrika’ ini melibatkan tiga instruktur. Yakni, IB Anom Ranuara, I Wayan Puja, dan  Wayan Sinti. “Mereka yang mempersiapkan garapan ini dan menggembleng para pemain selama hampir 2 bulan,” ujarnya.

Menurut Ketut Garwa, diliriknya Teatar Stamboel ini sebagai bahan garapannya, adalah untuk menunjang kreativitas dan memperdalam proses pengkajian seni di FSP. Terlebih, pihaknya tahun depan bakal melahirkan program studi (prodi) baru yakni Sendratasik (Seni Drama Tari dan Musik) yang akan mencetak tenaga pendidik. “Jadi teater ini sangat mendukung jelang lahirnya prodi tersebut,” imbuhnya.

Sementara itu, IB Anom Ranuara, penulis naskah sekaligus sebagai pelatih (instruktur), menjelaskan, Komedi Stamboel ini masuk ke Indonesia sejak zaman Belanda. “Mulanya kesenian ini berbahasa Melayu, namun dalam perjalanannya menyesuaikan dengan zaman dan situasi,” ujarnya. Seperti yang ditampilkan ini, kata Anom, mengalami sejumlah modifikasi. Selain menggunakan bahasa Indonesia, musiknya juga dikolaborasikan dengan instrumen Bali yang mengangkat lagu-lagu Timur Tengah. “Sebenarnya teater ini pernah masuk ke Bali sekitar tahun 1960-an, namun setelah itu menghilang. Nah, kini kembali direkonstruksi oleh ISI Denpasar. Mudah-mudahan pentas ini menjadi awal untuk berkembangnya lagi Komedi Stamboel sehingga makin mewarnai kesenian yang sudah ada di Bali,” kata Anom Ranuara, yang dikenal sebagai dedengkot seniman teater di Bali.

Comments are closed.