Gamelan Palegongan di Banjar Binoh Kaja, Denpasar Utara

Gamelan Palegongan di Banjar Binoh Kaja, Denpasar Utara

Kiriman I Wayan Denny Saputra, Mahasiswa PS. Seni Karawitan ISi Denpasar.

         Banjar Binoh kaja atau sering juga disebut Desa Legong Keraton yang terletak Desa Ubung Kaja, Kecamatan Denpasar Utara. Kegiatan upacara yadnya sering dilaksanakan di Banjar Binoh kaja ini. Untuk mendukung upacara yadnya tersebut biasanya difungsikanlah gamelan palegongan untuk mengiringi upacara yadnya. Gamelan palegongan ini digunakan untuk mengiringi upacara yadnya / piodalan yang ada di Binoh sebanyak 17 kali dalam 6 bulan yang pasti dilaksanakan dari dulu. Itu dikarenakan di Binoh terdapat 14 tempat suci/Pura dan persembahyangan secara rutin di Bale Banjar Binoh .Namun, sebelumnya Banjar Binoh Kaja ini belum memiliki gamelan palegongan yang ada hanya seperangkat gamelan gender wayang dan bebatelan yang difungsikan untuk mengiringi upacara yadnya yang ada di Binoh. Di Banjar Binoh Kaja juga terdapat kesenian gambuh dan gambang. Gamelan palegongan ada di Binoh diperkirakan sekitar tahun 1910-an. Gamelan palegongan berada di Binoh karna adanya faktor sejarah antara Puri Tain Siat dengan krama Binoh ,gamelan palegongan ini diperkirakan berasal dari pemecutan ,sebelum gamelan palegongan ini berada di Binoh , juga pernah berada di Padang Sumbu. Dan sampai sekarang kapan gamelan ini dibuat belum diketahui.

         Setelah adanya gamelan palegongan di Banjar Binoh maka di buatlah sekaa palegongan Binoh dengan tujuan untuk upacara yadnya/piodalan. Anggota sekaanya diambil dari setiap keluarga Pura/tempat suci masing-masing sebanyak 2 orang perwakilan. Karena prinsip dasar adanya gamelan palegongan bersama sekaa ini bertujuan untuk upacara yadnya ,karena di Binoh terdapat banyak Pura  yang setiap 6 bulan terdapat 17 kali piodalan .

        Perkembangan awal gamelan palegongan Binoh berlangsung sekitar 1915 sampai 1925. Pelatih yang didatangkan ke Binoh untuk pertama kalinya adalah Ida Bagus Bode dari Kaliungu dan disusul I Wayan Lotering dari Kuta. Penari Legong Kraton Binoh generasi pertama yang muncul saat itu adalah Ni Mintar (Men Pintu) dan Ni Sempok (Men Mudji). Para penabuh generasi pertama antara lain terdiri atas penabuh kendang Ruging dan Pan Sebut. Gender gede/rambat Wayan Rengga dan Nyoman Tunas, gender barangan Runeng dan Regeg. Dalam pementasan gamelan palegongan dengan bernada 5. Selain mengiringi tarian Legong Kraton, gamelan tersebut juga mengiringi tarian Gambuh. Lagu-lagu disesuaikan dengan nada 5 atau laras pelog dengan perangkat gamelan terdiri dari atas 1 tungguh terompong sebagai pembawa melodi, 2 gender gede, 2 gender barangan, 2 jublag, 2 jegog, 4 gangsa jongkok, 4 gangsa gantung, kempur, kemong, kajar, klenong, cenceng, gentorag, rebab, seperangkat suling, serta sepasang kendang (lanang wadon) yang fungsinya memimpin dinamika lagu.

Sekitar tahun 1967 perangkat gamelan klasik (palegongan) yang kini permanen berada di Banjar Binoh Kaja nyaris lenyap/dileburkan menjadi gong kebyar dikarenakan dampak akibat pengaruh gong kebyar yang luar biasa. Namun berkat peran dan saran seniman muda ketika itu I Wayan Sinti, M.A. Gamelan palegongan tersebut tetap dipertahankan menjadi gamelan palegongan. Di samping menggarap penataan tabuh/tari legong kraton, sekaa di Binoh yang dinakhodai Djesna Winada juga mulai meningkatkan kiprahnya dengan menata lagu pengambuhan yang sudah ada. Gambelan palegongan ini merupakan warisan seni budaya leluhur yang hingga kini tetap dilestarikan dengan kukuh.

         Gamelan Palegongan dan Legong keraton merupakan tarian yang paling popular dikalangan masyarakat Bali ,termasuk juga tarian Bali yang paling terkenal di Dunia Barat ,berbagai pakar musik klasik dan tari mengagumi kehalusan,keindahan,kelincahan gerak penari serta keindahan suara gamelan pengiringnya. Dimana pada tahun 1976 -1977 Dra.Gusti Agung Susilawati bersama dengan Ni Ketut Reneng(alm) dan Ni Ketut Arini Alit SST,terlibat dalam proyek penggalian tari legong yang di pusatkan di Banjar Binoh, dengan bantuan dana yang diberikan oleh Ricard Wallis  dari kebangsaan Amerika. Sebagai peñata tabuh pada waktu itu adalah Guru Besar I Wayan Lotring,I Gusti Putu Made Geria(alm),I Wayan Beratha,I Wayan Sinti, M.A,dan sesepuh klasik banjar Binoh Kaja I wayan Djiwa,I Wayan Brata,Nyoman Suandi,Made Sumadi,dan Djesna Winada. Sekitar 10 jenis tarian legong klasik ,tabuh petegak ,dan pejongkok yang berhasil di gali dan di rekontruksi yaitu :

  1. Sekar Gendot
  2. Liar Samas
  3. Jagul palegongan
  4. Tambur
  5. Angklung
  6. Gambang
  7. Kebyang
  8. Kebyot
  9. Sadagora
  10. Kembang Jenar
  11. Candra Kanta
  12. Simbar
  13. Tabuh telu palegongan
  14. Tabuh-tabuh pegambuhan serta,
  15. Tabuh bebarongan

      Nama Sekaa Palegongan Binoh ini sengaja tidak perlu merubah nama sekaa yang sudah ada karena nama ini merupakan warisan leluhur “ Binoh” yang berarti binawa sehingga banjar binoh adalah banjar yang kabinawa, dan nama Binoh ini juga sudah di kenal di mancanegara .Di Binoh juga mempunyai istilah gamelan yang bagus adalah gamelan yang sering dipukul/dimainkan.

Gamelan Palegongan di Banjar Binoh Kaja, Denpasar Utara

Comments are closed.