Garapan Abimanyu Wigna

Garapan Abimanyu Wigna

Kiriman: Kadek Sidik Aryawan, Mahasiswa PS. Seni Tari ISI Denpasar

1. Deskripsi Garapan

            Abimanyu Wigna merupakan tari kreasi baru yang ditarikan oleh 5 orang penari putra, bertemakan kepahlawanan, yang ceritanya diangkat dari Epos Mahabharata.

Garapan ini pada prinsipnya tetap berpola pada tradisi, akan tetapi telah dikembangkan atau diinovasikan baik dari segi perbendaharaan gerak dengan memadukan esensi gerak tari Baris, Jauk, Topeng dan Pegambuhan, maupun pola lantai, kostum dan properti yang digunakan.

Garapan ini ditata sedemikian rupa agar kelihatan indah dan dinamis, sehingga mudah dimengerti oleh penikmatnya. Durasi waktu garapan ± 12 menit dengan diiringi seperangkat gamelan Gong Kebyar.

2. Analisis Pola Struktur

            Struktur atau susunan suatu karya seni menyangkut keseluruhan karya seni tersebut, meliputi peranan masing-masing bagian dari dalam keseluruhan. Sehingga terdapat hubungan antara bagian-bagian dalam suatu karya seni (Djelantik, 1999 : 41). Garapan  ini memiliki struktur yakni :

Pengawit :

            Kelima penari on stage. Pada pengawit ini menggambarkan Abimanyu yang tampan dan gagah berani serta memiliki semangat jiwa muda yang bergelora. Suasana : tenang.

Pepeson :

            Menggambarkan tokoh Abimanyu yang gagah berani. Suasana : gembira.

Pengawak :

Pada bagian ini mengisahkan kesiapan ataupun keberanian Abimanyu untuk masuk ke dalam Cakrawyuha yang dibuat oleh pasukan Korawa untuk melindungi Pandawa. Suasana : tegang.

Pengecet :

            Pada bagian ini mengisahkan Abimanyu yang sedang latihan berperang.

Pesiat :

            Pada bagian ini mengisahkan malapetaka yang menimpa Abimanyu yakni Abimanyu terbunuh akibat dari kelicikan dan kecurangan yang dilakukan oleh guru besar pihak Korawa. Suasana : tegang lalu berubah menjadi sedih.

3. Analisis Estetika

            Dalam penggarapan sebuah tari, seorang seniman selalu memperhatikan nilai keindahan dalam garapannya. Pada umumnya apa yang kita sebut “indah” dapat menimbulkan rasa senang, rasa puas, rasa aman, nyaman, dan bahagia, dan bila perasaan itu sangat kuat, kita merasa terpaku, terharu, terpesona, serta menimbulkan keinginan untuk mengalami kembali perasaan itu walaupun sudah dinikmati berkali-kali. Hal ini dilakukan agar penonton, yang menyaksikan pertunjukan tersebut mampu menikmati unsur-unsur keindahan yang terdapat di dalamnya. Menurut A.A.M Djelantik dalam bukunya yang berjudul Estetika Sebuah Pengantar, dinyatakan bahwa dalam setiap peristiwa kesenian dalam hal ini ialah garapan tari terdapat 3 (tiga) aspek yang mendasari keindahan, yakni wujud atau rupa, bobot atau isi, dan penampilan atau penyajian.

Wujud atau Rupa

            Wujud garapan tari Abimanyu Wigna terdiri dari bentuk dan struktur garapan. Garapan ini berbentuk tari kreasi yang ditarikan berkelompok. Struktur garapan ini memiliki unsur estetis yang berperan penting, yaitu keutuhan (unity), penonjolan (dominance), dan keseimbangan (balance). Keutuhan dari garapan Abimanyu Wigna dapat dilihat dari struktur garapan yang terdiri dari lima bagian, dan masing-masing bagian mempunyai hubungan yang relevan.  Bagian pepeson menggambarkan tokoh Abimanyu yang gagah berani. Bagian pengawak mengisahkan kesiapan ataupun keberanian Abimanyu untuk masuk ke dalam Cakrawyuha yang dibuat oleh pasukan Korawa.  Bagian pengecet mengisahkan Abimanyu yang sedang latihan berperang. Kemudian dilanjutkan pada bagian pesiat mengisahkan malapetaka yang menimpa Abimanyu yakni Abimanyu terbunuh akibat dari kelicikan dan kecurangan yang dilakukan oleh guru besar pihak Korawa.

Bobot

            Unsur yang sangat penting dalam menilai bobot kesenian dapat dilihat dari cara penyampaiannya atau “komunikasi”, karena maksud atau makna dari suatu karya seni itu tidak akan sampai pada si penikmat bila komunikasinya kurang. Isi dari suatu garapan tari bukan hanya apa yang semata-mata dilihat di dalamnya, akan tetapi meliputi apa yang dirasakan dan apa yang dihayati dari isi itu. Aspek utama dari bobot yakni suasana, gagasan dan pesan.

            Suasana yang ditampilkan dalam garapan ini terdapat di setiap bagian dari struktur garapan. Pada saat Abimanyu memasuki lingkaran Cakrawyuha ditekankan suasana tegang. Suasana gembira  dan agung  pada bagian pepeson yakni pada saat menggambarkan keagungan Abimanyu. Suasana panik dan tegang ditekankan pada saat kepanikan Yudhistira akan Cakrawyuha yang dibuat oleh pasukan korawa dan pada saat Abimanyu menyatakan siap untuk turun ke medan perang. Suasana tegang ditekankan pada saat perang yakni pada saat Abimanyu dicurangi oleh petinggi Korawa yang dipertegas dengan tata cahaya.

            Ide atau gagasan garapan ini bersumber dari epos Mahabharata dengan tema kepahlawanan yang menenkankan sifat berani dan rela berkorban yang dimiliki oleh Abimanyu. Adapun pesan yang ingin disampaikan oleh penggarap dalam garapan tari kreasi baru Abimanyu Wigna ini adalah agar kita sebagai generasi muda memiliki sifat yang berbakti kepada orang tua serta sikap rela berkorban demi bangsa dan negara.

Penampilan

            Penampilan yang dimaksud di sini adalah penyajian. Bagaimana karya seni itu disajikan kepada sang pengamat, penonton atau khalayak lainnya. Di dalam penampilan ada 3 (tiga) unsur yang berperan, yakni bakat, ketrampilan dan sarana. Bakat dan ketrampilan merupakan hal yang terpenting dalam suksesnya suatu garapan dengan tema pola kelompok, bakat dan ketrampilan penari harus setara. Untuk itu harus dilakukan seleksi dan latihan secara berulang-ulang untuk mencapai hasil yang maksimal. Mengenai sarana yang digunakan adalah lighting, layar, dan properti berupa pedang dan panah. Secara utuh garapan ini akan dilaksanakan pada ujian akhir yang bertempat di Gedung Natya Mandala ISI Denpasar pada tanggal 25 Mei 2011.

4. Analisis Simbol

            Supaya penonton lebih mudah memahami maksud atau pesan yang akan diungkapkan dalam garapan ini, maka akan disampaikan beberapa simbol-simbol, seperti gerak, kostum, tata rias dan pola lantai.

Gerak

            Garapan Abimanyu Wigna menggunakan  beberapa gerak yang memiliki makna tertentu yang dapat dijadikan simbol gerak. Untuk menunjukan keenerjikan serta keberanian Abimanyu ditandai dengan gerak-gerak yang tegas dan bergetar didukung dengan irama musik yang banyak mengandung aksen. Teknik angkat (lifting) yang dilakukan seorang penari yang menyimbolkan keagungan Abimanyu. Selanjutnya gerakan yang berpindah-pindah menyimbolkan kelincahan dan keenerjikan Abimanyu.

Garapan Abimanyu Wigna selengkapnya

Comments are closed.