Gubahan Bentuk Taman dan Bentuk Ruang Taman

Gubahan Bentuk Taman dan Bentuk Ruang Taman

Kiriman: Drs. I Gede Mugi Raharja, M.Sn., Dosen PS. Desain Interior ISI Denpasar.

Gubahan Bentuk Taman

a.         Zaman Bali Kuna

Bila desain taman peninggalan kerajaan-kerajaan Bali Kuna dikaji berdasarkan dekontekstualisasi dalam hermeneutika, maka yang dibahas adalah wujud karya yang otonom. Yakni menyangkut analisis bentuk struktur taman dan unsur psikologisnya.

Bentuk desain Taman Permandian Tirta Empul, yang telah menjadi satu dengan Pura Tirta Empul dapat dilihat berupa kolam dengan bentuk persegi dan pancuran dengan pola hias yang sederhana. Airnya disalurkan melalui saluran di dalam tanah, dari mata air besar di kolam Taman Suci yang ada di dalam Pura. Sedangkan Taman Permandian Gua Gajah, gubahan bentuk kolam permandiannya juga segi empat. Air pancurannya dicurahkan dari arca pancuran berwujud seorang wanita menuangkan air dari kendi yang dipegangnya. Airnya bersumber dari mata air yang disalurkan melalui saluran air di dalam tanah.

Jadi berdasarkan peninggalan-peninggalan di Taman Permandian Tirta Empul dan Taman Permandian Gua Gajah, maka bentuk struktur desain pertamanan peninggalan kerajaan-kerajaan Bali Kuna dapat diketahui berupa:

  • Unsur air;
  • Kolam suci atau Kolam Permandian berbentuk persegi empat;
  • Pancuran atau Arca pancuran.

Berdasarkan bentuk struktur taman ini, maka desain taman kerajaan di zaman Bali Kuna pada awalnya sangat sederhana, disesuaikan dengan tingkat peradaban saat itu. Perwujudannya lebih mengutamakan fungsi dibandingkan dengan unsur estetis.

Tetapi dalam perkembangannya kemudian, unsur estetis mulai mendapat perhatian. Hal ini terbukti dengan adanya arca pancuran berwujud wanita menuangkan air dari kendinya di Taman Pemandian Gua Gajah. Perkembangan estetika ini terjadi karena adanya pengaruh estetika dari kebudayaan Kediri di Jawa Timur pada abad ke-11. Jadi dalam hal ini, Taman Permandian Gua Gajah telah menunjukkan adanya peningkatan kualitas estetika dan teknik penyaluran air pada wujud desain tamannya.

Adanya aktivitas keagamaan yang berlangsung di Taman Permandian Tirta Empul maupun di Taman Permandian Gua Gajah, menunjukkan bahwa fungsi taman adalah untuk menunjang aktivitas keagamaan tersebut.

Secara psikologis, keberadaan taman permandian di tempat suci (Pura Tirta Empul) dan di pertapaan Gua Gajah yang didukung oleh suasana alam asri, dapat memberikan kekuatan psikologis kepada orang yang mandi di taman permandian tersebut. Sebab airnya akan diyakini memiliki kekuatan “magis” yang dapat membersihkan jasmani dan rokhani. Apalagi keberadaan sumber mata air Tirta Empul menurut ceritera rakyat Bali, merupakan ciptaan Bhatara Indra untuk menghidupkan pasukan beliau dan prajurit Bali yang terkena air beracun Raja Mayadanawa.

Munculnya mata air Tirta Empul sebenarnya merupakan gejala geologi equiver yang alamiah. Sebab air akan selalu muncul di tempat yang rendah, seperti di lembah perbukitan di Tirta Empul.

Jadi berdasarkan ceritera rakyat yang bersifat mitologi ini Tirta Empul memiliki makna religius, karena diciptakan oleh Bhatara Indra untuk “penyembuhan secara religius”. Kemudian atas perintah Raja Endra Jaya Singha Warmadewa akhirnya dibangun taman permandian yang memanfaatkan sumber mata air yang disebut “Tirta Empul”. Selanjutnya raja suami-istri Masula Masuli membangun tempat suci untuk memuliakan Bhatara Indra, yang disebut Pura Tirta Empul. Sumber mata air utama ada di dalam pura dan disebut Taman Suci.

Gubahan Bentuk Taman dan Bentuk Ruang Taman selengkapnya

Comments are closed.