Lokakarya Pembinaan Jurnal Bidang Seni ’Mudra’ ISI Denpasar

Lokakarya Pembinaan Jurnal Bidang Seni ’Mudra’ ISI Denpasar

Prof. Rai tengah menunjukkan jurnal "Mudra" ISI Denpasar

Prof. Rai tengah menunjukkan jurnal "Mudra" ISI Denpasar

Denpasar – Guna membangun serta menggairahkan semangat dalam bidang tulis menulis dilingkungan dosen ISI Denpasar, UPT. Penerbitan ISI Denpasar menggelar Lokakarya Pembinaan Jurnal Bidang Seni Mudra ISI Denpasar dari tgl 17-18 Nopember 2009, bertempat di Inna Bali Hotel Veteran. Kegiatan pengembangan jurnal bidang seni yang diberikan oleh DP2M-DIKTI kepada Jurnal Makara seri Sosial Humaniora untuk membina Jurnal MUDRA melalui hibah jurnal yang memenuhi Standar Mutu dan Tata Kelola Nasional, dengan ini pengelola jurnal MUDRA ISI Denpasar. Lokakarya diikuti 17 peserta yang terdiri dari penyunting, editor dan redaksi Jurnal Jurusan Tari (Agem), Karawitan (Bheri), Pedalangan (Wayang), Seni Rupa Murni (Rupa) dan Desain (Prabangkara). Hadir sebagai pembicara adalah Prof. Dr. Wasmen Manalu dengan 3 materi naskah tentang, yaitu ”Memburu Naskah Lebih Bermutu Dan Manajemen Naskah”, ”Teknik Penyuntingan” serta ”Organisasi Penerbitan Dan Kiat Menjamin Keterlibatan Aktif Mitra Bestari”, Dr. Yoki Yulizar, MSc. Dengan materi ”Pengalaman Pengelolaan Berkala Dan Pelanggan”, Prof. Dr. Drs. Ida Bagus Putra Yadnya, M.A, yang mengevaluasi Jurnal. Selain itu hadir juga pembicara dari ISI Denpasar yaitu Drs. I Ketut Murdana., MSn, dengan materi ”Arah Kebijakan Penerbitan Institut Seni Indonesia Ke Depan”.

Dalam lokakarya terungkap bahwa publikasi dari karya dosen sangat diperlukan untuk bisa dibaca dan diketahui banyak orang tentang temuan, atau ide-ide cemerlang dari seseorang penemu yang kemudian bisa dikembangkan atau dijadikan sumber acuan bagi pelaksanaan program yang lain. Hal ini juga tidak terlepas dengan membangun semangat kembali untuk menggairahkan dalam bidang tulis menulis sebagai kewajiban tridarma seorang dosen dan kemudian mempublikasikannya. Sumber juga diketahui bahwa publikasi peneliti Indonesia di dunia internasional masih sangat kurang. Salah satu faktor penyebabnya adalah budaya menulis yang belum berkembang di masyarakat pada umumnya, khususnya di perguruan tinggi. Hal ini juga disebabkan karena rendahnya kemauan dan kemampuan menulis hasil-hasil penelitian maupun pengabdian kepada masyarakat dalam berkala bermutu, sehingga hasil-hasil penelitian dan pengabdian kepada masyarakat publikasinya melalui berkala ilmiah nasional maupun internasional masih rendah atau kurang. Pengembangan budaya dalam meningkatkan kemampuan atau motivasi menulis, menjadi suatu tantangan dan permasalahan yang harus segera dapat dicarikan solusi pemecahannya. Untuk dapat menampilkan berkala ilmiah yang bermutu juga bukan merupakan pekerjaan yang mudah. Kita sadari bahwa di Indonesia masih sedikit sekali berkala ilmiah yang mampu memuat naskah-naskah bermutu, karena ada dua pemasalahan umum yang dihadapi para pengelola berkala ilmiah, yaitu ketersediaan naskah bermutu; dan keberlanjutan pengelolaaan berkala. Naskah bermutu sangat terbatas karena pada kesadaran peneliti untuk mempublikasikan hasil penelitian dan pengabdian kepada masyarakat melalui berkala ilmiah masih belum termotivasi dengan baik. Tanggungjawab moral terhadap hasil penelitian yang telah dilakukan untuk menyebarluaskannya masih perlu terus dimotivator oleh para pengelola, belum tumbuh dari dalam disri seorang peneliti/dosen. Padahal hasil-hasil penelitiannya tentunya akan yang sangat berguna bagi masyarakat luas baik untuk kepentingan praktis maupun pengembangan teoritis. Di samping itu kemampuan pengelola berkala juga dirasa kadang masih jauh atau kurang, sehingga tidak melakukan penyuntingan dan pengelolaan berkala secara optimal. Hal ini berdampak pada rendahnya mutu artikel yang diloloskan/dimuat. Salah satu upaya untuk mengatasi permasalahan yang ada, maka diperlukan melakukan peningkatan mutu pengelolaan berkala ilmiah dengan mengadakan penataan dan lokakarya menajemen berkala ilmiah secara sisitematis dan berkelanjutan.

Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan Rai S., M.A., mengungkapkan, lokakarya ini menjadi salah satu solusi, yang bertujuan meningkatkan kemampuan peserta dalam membuat artikel ilmiah sesuai dengan persyaratan untuk jurnal nasional dan internasional, dan patut kita sambut dengan tangan terbuka. Prof. Rai akan terus memotivasi para dosen untuk terus berkarya lewat tulisan. Sehingga tujuan utama dari kegiatan penataan dan lokakarya ini adalah meningkatkan mutu berkala dan kemampuan pengelola berkala ilmiah termasuk mekanisme serta segi-segi penting dalam meningkatkan mutu berkala dan proses akreditasi dapat terealisasi.

Humas ISI Denpasar melaporkan.

Comments are closed.