Matutang Trompong Gong Kebyar

Matutang Trompong Gong Kebyar

Kiriman I Putu Juliartha, Mahasiswa PS Seni Karawitan ISI Denpasar.

Ngelaras atau matutang trompong pada hakekatnya adalah suatu proses yang memerlukan keahlian dan keterampilan khusus, karena dalam proses ini mengandalkan kepekaan pendengaran yang disebut dengan meguru kuping yang disertai dengan kemampuan tafsir atau feeling, untuk menafsirkan dalam penyelarasan suara atau nada yaitu antara nada trompong yang dilaras dengan mengikuti petuding atau bentuk lain yang dipergunakan sebagai acuan, guna memperoleh suara trompong yang harmonis dan indah sesuai dengan laras yang dipakai.

Pada dasarnya pelarasan trompong secara tidak langsung sudah dilakukan pada proses sebelumnya yang dilakukan di luar prapen, yaitu mulai dari narikin dan tahapan-tahapan lain dalam proses pemangguran. Setiap trompong yang sudah selesai dikerjakan dalam prapen jika sudah didinginkan atau disepuh nada yang dihasilkan selisihnya tidak terlalu jauh dari nada yang seharusnya dipakai, maksudnya dalam setiap trompong selisih nadanya dengan petuding atau standar nada kurang lebih antara satu nada atau Akaka. Untuk menepatkan posisi nada tersebut dengan petuding sepenuhnya dilakukan dalam proses pemangguran. Namun terkadang tidak selalu dalam pembersihan muka trompong nada trompong tersebut sudah pas dengan petuding, terkadang nada trompong kurang tinggi atau kurang rendah akibat pengolahan dalam proses sebelumnya. Meski pada akhir proses didalam prapen sudah didapat nada trompong seperti telah tersebut di atas. Proses-proses seperti pemangguran yang terlalu berlebihan pada bagian muka trompong mengakibatkan suara trompong semakin merendah. Pengikiran di bagian menur moncol pada saat penghalusan moncol mengakibatkan suara trompong semakin tinggi. Maka dari itu pelarasan yang lebih teliti dan seksama sangat perlu dilakukan.

Mengatur atau meninggikan nada trompong dilakukan dengan 3 cara dibawah ini:

Pemukulan pada bagian tangkar trompong dilakukan dari bagian basang trompong yang diletakkan rapat di atas landesan paron dengan memutar trompong saat dipukul, dalam beberapa pukulan dites nada trompong tersebut sambil mencocokkan dengan petuding.

Dipanggur atau dikikir pada bagian moncol, tetapi cara ini sangat jarang dilakukan dalam pelarasan trompong yang baru dibuat. Cara ini dilakukan jika keadaan trompong tidak memungkinkan lagi untuk dipukul karena muka trompong yang sangat tipis dan umur trompong yang sudah tua sangat rentan pecah jika dipukul. Maka dari itu ngelaras trompong dengan cara ini merupakan cara yang dilakukan karena terpaksa/tidak ada jalan lain lagi.

Dipanggur atau dikikir pada bagian lambe, ngelaras trompong dengan cara ini dilakukan untuk membantu kedua cara di atas. Cara ini dilakukan jika lambe trompong masih dalam keadaan tebal, meninggikan suara trompong dengan cara ini sangatlah lama sehingga cara ini paling jarang dilakukan.

Mengatur atau merendahkan nada trompong dapat dilakukan dengan 4 cara  yaitu:

Pemangguran pada bagian tangkar trompong: arah pemangguran dimulai dari garis usuk mengarah ke dalam sampai ke gelang moncol. Cara pemangguran ini dilakukan untuk menghasilkan sedikit cekungan pada bagian tangkar, dan gelang moncol masih tetap tebal sehingga kualitas suara trompong masih tetap bagus.

Pemukulan pada bagian tangkar trompong dilakukan dari sisi luar atau dari bagian muka, diletakkan dengan dirapatkan di atas landesan paron yang terbuat dari kayu atau besi, dengan memutar trompong sambil mencocokkannya dengan nada petuding. Pada kuncinya keadaan tangkar trompong yang agak cekung ke bawah menimbulkan suara trompong akan merendah atau menurun. Cara ini paling tepat dilakukan jika tangkar sudah agak tipis dan tidak memungkinkan untuk dipanggur lagi.

Matutang Trompong Gong Kebyar, Selengkapnya

Comments are closed.