Mendesain Limbah di Ajang Wonderground

Mendesain Limbah di Ajang Wonderground

Denpasar-Putu Restiti, 19 tahun, gadis yang kurang beruntung. Di sepanjang usianya dia terpaksa harus hidup dengan kursi roda di kampungnya yang terpencil Songan, Kintamani, Bangli. Gangguan pertumbuhan tulang membuatnya harus bergantung kepada orang lain di sepanjang waktu. Ia bahkan tak bisa menikmati bangku sekolah.

Tapi kondisi itu tak lantas membelenggu imajinasinya. Setelah melihat gambar-gambar boneka barbie di majalah-majalah, ia tertarik untuk membuat barbie ala Bali. Dia membalut tubuh boneka cantik itu dengan kain dan kebaya bali. “Saya menjahitnya sendiri dengan memanfaatkan kain-kain bekas,” ujarnya. Ia mengkombinasikan aneka warna kain sisa berbahan poliester, taffeta, chiffon, voile, satin, dan lainnya.

Boneka cantik yang telah dipasarkan di sejumlah art shop itu, kini dipajang dalam pameran "Wonderground" di Danes Art Veranda Gallery, Denpasar, hingga 10 juni 2011. Ini adalah pameran prototipe yang digelar Nafka. Nafka adalah label yang mengkhususkan diri menyajikan aneka produk responsible lifestyle karya desainer dan seniman yang bermitra dengan pengrajin dan Usaha Kecil Menengah dalam produksi karyanya. Pameran ini menampilkan karya 18 seniman dan desainer Indonesia dari Bandung, Jakarta, Yogyakarta dan Bali yang melakukan eksplorasi dan eksperimentasi dengan materi limbah dan organik.

Penggagas pameran Arif Budiman menjelaskan Nafka yang akan menaungi karya-karya ini merupakan laboratorium kreatif tempat seniman dan desainer mengembangkan minatnya dalam sustainable design, terutama dalam hal mengolah limbah atau materi organik menjadi desain yang memiliki fungsi dan sekaligus estetika. “Ini untuk memacu desainer dan seniman lebih terpacu lagi untuk membuat desain yang inovatif,” kata Ayip.
Indah Esjepe misalnya. Desainer grafis dari Jakarta itu membuat Tissue Tempo Doelo alias sapu tangan yang semakin dilupakan karena sudah tergantikan oleh kertas tisu. Dengan desain yang unik dan menarik, Tissue Tempo Doeloe diharapkan bisa membuat orang kembali memilih dan menyukai saputangan dibanding kertas tisu yang kurang ramah lingkungan. Indah juga membuat Kain Bungkisan atau kepanjangan dari pembungkus bingkisan dan hantaran. Bungkisan adalah kain ramah lingkungan yang diharap bisa menggantikan peran kertas dan kantong plastik yang hanya bisa digunakan sekali pakai. Semakin banyak kain Bungkisan dipakai orang, semakin besar upaya kita menjaga bumi dari pencemaran limbah plastik.

Karya menarik lainnya ditampilkan Aty Budiman yang menyulap majalah bekas menjadi lemari kabinet yang diberi nama Umacab (used magazine cabinet). Juga karya Duet Alma dan Roy yang memanfaatkan kain karung terigu untuk membuatdesain busana kasual yang ceria dengan pewarnaan celup. Lain lagi dengan Ilustrator muda dari Bali Monez Gusmang. Dia memberi aksen baru pada tas belanja yang sederhana dan ringkas yang dapat memuat banyak dengan tema astronot.

Tak semua karya yang dipamerkan di Wonderground berasal dari materi limbah. Achmad Sopandi yang merupakan aktifis di ISEND-UNESCO, sebuah komunitas internasional yang bergiat di berbagai simposium, pameran, dan workshop seputar warna alami, menampilkan tekstil yang terbuat dari serat tumbuhan dengan pewarnaan alam yang formulanya ditemukan sendiri.

Karya Sopandi terlahir dari semangat petualangan, dari estetika budaya-budaya etnis di Indonesia. Dalam eksplorasinya, lingkungan alam dan tradisi suku etnis di Indonesia menginspirasi untuk mentransformasi dan menghidupkan kembali pembuatan kain berbahan serat tumbuhan dan penggunaan warna alam tradisional sebagai karya seni kontemporer.

“Wonderground” dibuka oleh desainer Kanada penulis buku Do Good Design David B. Berman. “Mengolah limbah menjadi produk berfaedah yang memiliki karakter design yang kuat membuat desainer Indonesia dapat berbangga tanpa harus merujuk Milan atau New York,” ujarnya.

ROFIQI HASAN

Sumber: tempointeraktif.com

 

Comments are closed.