Pascasarjana ISI Denpasar Gelar Seminar Internasional “Musik Baru untuk Gamelan”

Pascasarjana ISI Denpasar Gelar Seminar Internasional “Musik Baru untuk Gamelan”

Rektor ISI Denpasar (emapat dari kiri) foto bersama usai acara seminar internasional bersama Direktur Pasca (lima dari kanan), para pembicara, notulen dan beberapa undangan

Rektor ISI Denpasar (emapat dari kiri) foto bersama usai acara seminar internasional bersama Direktur Pasca (lima dari kanan), para pembicara, moderator dan beberapa undangan

Kiriman : Nyoman Lia Susanthi, S.S., M.A. (Dosen PS Pedalangan).

Denpasar- Sebagai salah implementasi program kerja tahun anggaran 2013, Pascasarjana ISI Denpasar pada 15 Juli 2013 menggelar seminar internasional yang diikuti 190 peserta dengan tema “Musik Baru untuk Gamelan”, bertempat di Gedung Natya Mandala ISI Denpasar. Seminar sehari menghadirkan dua pembicara dari University of British Colombia (UBC) Vancouver yaitu Prof. Dr. Michael Tenzer dan Dr. I Wayan Sudirana. Menurut Direktur Pascasarana ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan Rai S., M.A  seminar ini adalah sebagai media untuk tukar pikiran, berdiskusi dengan kedua pembicara. Prof. Rai menambahkan Michael Tenzer adalah seorang komposer handal, cendikiawan dan juga sebagai pernulis buku, yang mana dua buku sudah disumbangkan ke Pascasarjana ISI Denpasar. Sementara pembicara kedua adalah seorang alumnus dari ISI Denpasar tamatan tahun 2002, yang kemudian sukses dan telah mendapat gelar master dan doktor di Amerika. “Besar harapan, apa yang dilakukan alumnus Sudirana dapat menjadi panutan dan diikuti oleh alumni ISI lainnya” ungkap Prof. Rai. Disela-sela sambutannya Prof. Rai menambahkan bahwa per Juni 2013 dari 46 mahasiswa pasca sudah terdapat 40 orang lulus proposal tugas akhir, dan 22 orang sudah menyelesaikna tugas akhir untuk siap diwisuda bulan Juli 2013. Ditambahkan pula bahwa calon alumni Pasca ISI Denpasar sudah diminta oleh STSI bandung dan Universitas Brawijaya-Malang.

Sementara Rektor ISI Denpasar, Dr. I Gede Arya Sugiartha, S.Skar., M.Hum menyambut baik kegiatan ini sebagai langkah kerjasama, untuk meningkkatkan bidang ilmu. “Melalui kerjasama kita bisa meningkatkan ilmu-ilmu dan mengambangkan ilmu-ilmu untuk melahirkan ilmu baru” uangkap Dr. Arya. Mananggapi tentang Prof. Michael Tanzer, Dr. Arya mengungkapkan bahwa telah mengenal Prof. Michael sejak menjadi mahasiswa, dan Dr. Arya menganal Prof. Michael sebagai tokoh pembaharu dalam bidang karawitan Bali karena telah memperkenalkan beberapa pola-pola barat masuk ke dalam musik Bali. Sementara menurut Dr. Arya, Dr. Wayan Sudirana sebagai alumni ISI Denpasar dapat menjadi contoh bagi mahasiswa di ISI Denpasar karena diusia yang cukup muda yaitu 33 tahun, Wayan Sudirana sudah bergelar doktor. Pada kesempatan tersebut Dr Arya yang juga sebagai komposer Bali memberikan masukan pemikiran untuk kegiatan seminar. Dr. Arya berpendapat bahwa Musik Bali selama 30 tahun telah mengalami perubahan mendasar. Perubahan tidak hanya terjadi pada bantuk tapi juga pada isi atau kontennya. Musik Bali yang lahir belakangan ini tidak hanya untuk kesenangan tapi juga sebagai sikap. Sikap yang dimaksud adalah sebagai media kritik yang juga memiliki ideologi. Saat ini musik Bali tidak hanya sekedar melahirkan suara saja, tapi juga mulai menggarap waktu dan tempat.

Prof. Michael Tenzer (kanan) bersama notulen Dr. Nyoman Astita (kiri) saat menyampaikan presentasinya

Prof. Michael Tenzer (kanan) bersama moderator Dr. Nyoman Astita (kiri) saat menyampaikan presentasinya

Dalam seminar Prof. Michael Tanzer menyampaikan bahwa kemurnian dalam berkarya sangat diperlukan walaupun masih terdapat diskriminasi dalam melihat musik baru, tapi hal itu dialami pada perkembangan musik di seluruh dunia. Prof. Michael juga memberi masukan kepada lembaga ISI Denpasar agar mencetak alumni yang juga memiliki kemampuan sebagai kritiskus pada media yang ada di Bali, untuk merivew fenomena sosial yang terjadi pada seni dan budaya Bali.

Alumnus ISI Denpasar, Dr. Sudirana (kanan) saat presentasi didampingi moderator I Ketut Garwa (kiri)

Alumnus ISI Denpasar, Dr. Sudirana (kanan) saat presentasi didampingi moderator I Ketut Garwa (kiri)

Sementara Dr. I Wayan Sudirana menyampaikan materi tentang “Miminjam, Mencuri dan Mentransforamsi: Pengaruh lintas budaya di Komposisi Neo-Tradisional Bali”.  Dalam presentasinya disampaikan bahwa pekembangan genre kreasi baru dalam musik Bali sekarang ini, dan penggunaan elemen-elemen eksternal dari musik Bali telah menajdi komponen utama dari pemandangan komposisi kontemporer Indonesia.

Sebanyak 190 peserta hadir dalam seminar international

Sebanyak 190 peserta hadir dalam seminar international

Antusias peserta dalam berdialog pada seminar sangat positif, sehingga seminar pascasarjana dihujani dengan banyak pertanyaan hingga acara harus diperpanjang dari waktu yang ditentukan. Rektor ISI Denpasar pun tak beranjak dari tempat duduknya. Pada sesi akhir Dr. Arya pun turut menyampaikan tanggapannya. Dr. Arya menambahkan bahwa tipe masyarakat Bali dalam menerima perubahan adalah bertahap tidak radikal. Mereka memerlukan proses untuk menyerap kebaruan, sehingga lama-kelamaan musik kontemporer pasti diterima publik. Sifat masyarakat Bali pun sesungguhnya menerima paham keberagaman, karena keberagaman jika dirajut akan melahirkan harmoni yang luar biasa. Dr. Arya juga mengajungi dua jempol untuk para maestro musik Bali yang sesungguhnya sejak dulu sudah terpengaruh barat. Tapi kehebatan mereka adalah mampu mengadopsi pengaruh barat tersebut menjadi mahakarya yang luar biasa.

Selain seminar rangkaian dari kegiatan Pascasarjana ISI Denpasar adalah pada tanggal 16 Juli 2013 diadakan workshop tari modern bersama Justin Chamber pada pagi hari dan pentas seni mebarung antara FSP ISI Denpasar dengan Sanggar Gita Asmara pada malam harinya.

Comments are closed.