PEMENTASAN DRAMA MUSIKAL TANTRI KAMANDAKA OLEH ISI DENPASAR PADA BALI MANDARA MAHALANGO III

PEMENTASAN DRAMA MUSIKAL TANTRI KAMANDAKA OLEH ISI DENPASAR PADA BALI MANDARA MAHALANGO III

Garapan seni drama musikal garapan Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar dengan antusias disaksikan oleh ratusan masyarakat yang berduyun-duyun datang ke Panggung Terbuka Ardha Candra Taman Budaya Bali, Sabtu (16/7) malam. Drama musikal yang berjudul “Tantri Kamandaka” ini dipersembahkan oleh Institut Seni Indonesia Denpasar yang melibatkan 90 orang mahasiswa yang berasal dari 5 prodi diantaranya prodi musik, sendratasik, tari, karawitan, dan pedalangan. Pagelaran ini melibatkan I Gede Oka Surya Negara, SST., M.Sn dan Tjok. Istri Putra Padmini, SST., M.Sn sebagai penata tari serta I Nyoman Kariasa, S.Sn., M.Sn dan I Gede Mawan, S.Sn., M.Sn sebagai penata karawitan.

Drama musikal yang dibawakan oleh ISI Denpasar ini mengisahkan tentang sebuah negeri bernama Negeri Patali. Sebuah negeri yang dipimpin oleh seorang raja bijaksana yang bemama Eswaryadala. Dalam kepemimpinannya Raja Eswaryadala di damping oleh seorang patih yang bernama Patih Bandeswara. Awalnya keadaan kerajaan baik-baik saja, hingga pada akhirnya raja merasa jatuh cinta terhadap seorang gadis yang bernama Tantri, yang tiada lain adalah putri dari Patih Bandeswara. Kecintaannya terhadap Tantri membuat Sang Raja gelap hati dan larut dalam egonya. Raja memerintahkan Patih untuk menyerahkan satu gadis perawan setiap harinya, jadi tiap satu malam akan diadakan pernikahan kerajaan, hal ini dilakukan Raja demi mendapatkan Tantri. Setelah seluruh gadis perawan habis, Tantri dengan rela menyerahkan dirinya demi menjaga bhakti ayahnya terhadap raja dan Tantri berjanji akan mengembalikan kebijaksanaan Sang Raja seperti dahulu kala.

Pada malam pernikahannya, Tantri memohon ijin kepada Raja untuk bercerita, dalam ceritanya tersebut tantri menyelipkan banyak hal tentang sikap seorang pemimpin. Cerita yang diceritakan Tantri berawal dari Kisah Lembu dan Singa. Dikisahkan ada seekor lembu yang bernama Lembu Nandaka yang menjalin persahabatan dengan seekor singa yang bernama Singa Pinggala. Seekor serigala yang bernama Sambada yang tiada lain adalah tangan kanan dari singa merasa terancam dengan persahabatan singa dan lembu. Karena takut jabatannya sebagai tangan kanan tersingkir oleh lembu, Sambada dengan kelicikannya memerintahkan anak buah serigalanya yang bernama Jambuka untuk mengajak anjing-anjing hutan mengadu domba lembu dan singa. Akhinya lembu dan singa mati karena kelicikan Sambada, karena merasa sudah menjadi Raja hutan, Sambada mengajak seluruh anak buahnya menyantap bangkai lembu dan singa, karena sifat rakus dan tamak akhinya Sambada mati kekenyangan akibat menyantap bakai tersebut.

Sajian seni drama musikal tersebut berlangsung dengan lancar dan juga berhasil membius serta mengundang tawa para penonton yang hadir pada malam itu dengan lakon drama yang diselingi oleh penampilan jenaka dari para pelakon.

Adapun yang berperan sebagai penanggung jawab hingga koordinator dalam pementasan Drama Musikal tersebut diantaranya adalah:

Penanggung Jawab:Prof. Dr. I Gede Arya Sugiartha, S.SKar., M.Hum
Penasehat:1.               Prof. Dr. Drs. I Nyoman Artayasa, M.Kes.
  2.               Drs. I Gusti Ngurah Seramasara, M.Hum.
  3.               Drs. I Wayan Gulendra, M.Sn.
Koordinator Umum:I Ketut Garwa, S.Sn., M.Sn
Wakil Koordinator:I Wayan Suharta, SSKar., M.Si
Artistik Director:I Wayan Suweca, SSKar., M.Mus
Koordinator Tari:A.A.A. Mayun Artati, SST., M.Sn
Koordinator Karawitan:Wardizal, S.Sen., M.Si
Koordinator Musik:I Komang Darmayuda, SSn.,M.Si
Koordinator Sendratasik:Drs. Rinto Widyarto, M.Si
Koordinator Lapangan:1.                   I Dewa Ketut Wicaksana, SSP., M.Hum
  2.                  Ni Ketut Suryatini, SSKar.,M.Sn.
  3.                  Dr. Ni Luh Sustiawati, M.P
  4.                  Dr. Ni Wayan Ardini, S.Sn., M.Si
  5.                  I Ketut Sumerjana, S.Sn.,M.Sn
  6.                  I Wayan Mudiasih, SST., M.Si

Pada malam itu hadir pula Rektor ISI Denpasar (Dr. I Gede Arya Sugiartha, S.SKar, M.Hum) beserta jajarannya yang turut serta menyaksikan pagelaran seni drama musikal tersebut. Pementasan kali ini merupakan lanjutan dari program Bali Mandara Mahalango III yang sebelumya telah secara resmi dibuka oleh Gubernur Bali Gede Mangku Pastika Minggu (10/7) malam. Bali Mandara Mahalango III yang akan diselenggarakan selama 50 hari ini merupakan lanjutan dari Program tahunan Pesta Kesenian Bali (PKB) sebagai salah satu program unggulan dari Pemerintah Provinsi Bali di bidang kebudayaan.

No Comments Yet.

Leave a comment