Pengembangan Taman Kerajaan Bali ke Desain Taman Modern

Pengembangan Taman Kerajaan Bali ke Desain Taman Modern

Kiriman: Drs. I Gede Mugi Raharja, M.Sn., Dosen PS. Desain Interior ISI Denpasar.

Kaitan dengan Ekologi

Pengembangan konsep desain taman tradisional Bali, khususnya  yang berkaitan dengan taman peninggalan kerajaan-kerajaannya dapat dilakukan melalui “interpretasi” dan “pemahaman” tehadap makna filosofis  desainnya. Dengan dapat dipahaminya konsep bentuk dan ruang desain pertamanan peninggalan kerajaan-kerajaan di Bali, maka akan diperoleh perluasan wawasan terhadap desain taman melalui suatu wacana tentang makna dalam desain pertamanan Bali, yang dapat dikembangkan di dalam desain pertamanan modern.

Berdasarkan bukti-bukti yang ada, hakikat konsep filosofis desain pertamanan peninggalan kerajaan-kerajaan di Bali, baik dari era Bali kuna maupun era Bali Madya, adalah perlindungan terhadap sumber mata air alam (kelebutan) . Perlindungan terhadap sumber mata air ini sangat berkaitan erat dengan filosofi “Pemutaran Mandhara Giri di Ksirarnawa” yang dikembangkan dalam desain taman kerajaan era Bali Madya, maupun yang ditemukan dalam bentuk reief pada bejana batu (Sangku Sudamala) peninggalan kerajaan Bali kuna akhir di Pura Pusering Jagat (Pejeng, Gianyar).

Air kehidupan abadi  (Amertha) yang bisa membuat hidup kekal bila meminumnya, seperti yang tersirat dalam kisah pemutaran Mandhara Giri di Ksirarnawa, tidak ada dalam kehidupan masa kini. Tetapi makna filosofisnya dapat dianalogikan dengan air yang berasal dari alam (kelebutan) seperti mata air di Pura Tirta Empul. Karena itulah mata air kelebutan memiliki makna yang “utama” bagi masyarakat Hindu di Bali. Sehingga sering difungsikan sebagai air suci dalam upacara keagamaan. Apabila mata air alam (amertha) salah pemanfaatannya, bisa menyebabkan kerusakan ekologi.

Dengan melakukan “perlindungan” dan “penyelamatan” sumber mata air alam melalui pertamanan, berarti juga melakukan upaya perlindungan (konservasi) terhadap alam lingkungan. Hal ini juga sesuai dengan falsafah Tri Hitakarana di Bali, yang mengajarkan agar umat manusia senantiasa menjaga keselarasan hubungan vertikal dengan Tuhan, hubungan horisontal dengan sesama dan alam lingkungan, serta mahluk-mahluk lain. Karena itu pula sumber mata air di  pertamanan harus dimanfaatkan secara positif untuk fungsi sosial, ekonomi dan religius.

Nilai positif perlindungan dan pemanfaatan sumber mata air alam dalam pertamanan Bali, pada hakikatnya merupakan kearifan lokal menyangkut perlindungan terhadap sistem ekologi yang tetap relevan dikembangkan dalam desain pertamanan modern.

Ruang dan Keseimbangan Kosmos

Di dalam perencanaan ruang taman peninggalan kerajaan-kerajaan di Bali, falsafah Tri Hitakarana dijabarkan ke dalam perencanaan ruang dari yang bersifat makro hingga ke perencanaan ruang yang bersifat mikro. Penjabarannya adalah berupa tiga hirarki ruang (Tri Mandala). Hirarki ruang ini ditata sesuai dengan tiga jenis aktivitas, yaitu ruang untuk aktivitas religi (sacred space), ruang untuk aktivitas manusia (human space), serta ruang yang bersifat profan dan pelayanan (Sevice place). Ruang untuk aktivitas religi berada di bagian hulu (Utama Mandala), ruang untuk aktivitas manusia berada di bagian tengah (Madya Mandala) dan ruang yang bersifat pelayanan/servis berada di bagian hilir (Nista Mandala).

Makna yang tetap relevan diterapkan menyangkut falsafah Trihitakarana ke dalam struktur ruang taman modern adalah tetap memperhatikan aspek “keseimbangan ruang di dalam kosmos”. Falsafah Trihitakarana mengajarkan manusia untuk memperlakukan ruang secara tepat sesuai dengan fungsinya. Seperti untuk fungsi religi,fungsi humanis, konservasi atau ekologi dan sanitasi. Membentuk ruang untuk suatu aktivitas itu sama artinya dengan menciptakan suatu kehidupan (mikrokosmos), yang menjadi bagian dari makrokosmos.

Pengembangan Taman Kerajaan Bali ke Desain Taman Modern selengkapnya

Comments are closed.