Perkembangan Kerajinan Patung Batu Padas Di Desa Silakarang

Perkembangan Kerajinan Patung Batu Padas Di Desa Silakarang

Kiriman: I Wayan Werdianta, Mahasiswa PS. Kriya Seni ISI Denpasar.

Kondisi Desa Silakarang

Desa Silakarang termasuk wilayah Singapadu Kaler, Kecamatan Sukawati, kabupaten

Gianyar, Propinsi Bali, terletak di sebelah barat kabupaten Gianyar dengan batas-batas: di sebelah penghujung utara Desa Singakerta (kecamatan Ubud), di sebelah barat Desa Mambal (kecamatan Abiansemal, Badung), sebelah selatan Desa Singapadu Tengah (kecamatan Sukawati Gianyar), sebelah timur Desa Lodtunduh (kecamatan Ubud, kabupaten Gianyar). Secara geografis, desaSilakarang; merupakan dataran rendah dengan ketinggian 250 sampai 300 meter di atas permukaan air laut dan panas suhu 24 sampai 33 derajat celcius. Luas wilayah 3.000 meter persegi (monografi desa Silakarang 1998). Berdasarkan data statistik tahun 1998 penduduk desa Silakarang adalah 331 KK dengan jumlah penduduk 1.324 yang mata pencahariannya sangat beragam.

Komposisi Mata Pencaharian Penduduk Silakarang

1 Bertani 10

2 Pematung ukir 662

3 PNS/ABRI 52

4 Dagang 101

5 Buruh 489

Jumlah 1324

Sumber Data: Catatan kependudukan Banjar adat Silakarang

Berdasarkan atas uraian tersebut, Desa Silakarang berpotensi untuk dikembangkan sebagai salah satu sentra industri yang bergerak dalam sektor seni dan kerajinan. Sebagian besar penduduknya memilih mata pencaharian mematung/ukir sehingga untuk kedepannya dapat

dijadikan andalan untuk menopang kehidupan masyarakat. Industri ini juga dapat dijadikan suatu pembinaan dalam menyongsong pasar bebas yang banyak dikunjungi pembeli dunia karena sebagai rekanan bisnis (manca negara) yang memiliki disain diproduksi di Silakarang sehingga terjadi akulturasi pemikiran seni antara pemahaman terhadap seniman lokal dengan karya seni tradisinya dengan orang asing tentang kebebasan berekpresi.

Pemasaran Karya Seni Patung

Produksi Patung Tradisional dan Patung Modern Tahun 2005

1 Patung Brahma Patung Ikan 400 1.460

2 Patung Wisnu Patung Kura kura 440 1.456

3 Patung Hanoman Patung Kodok 400 2.904

4 Patung Ganesia Patung Gajah 588 732

5 Patung Twalen Patung Torso 208 312

6 Patung Wredah Dewi Tara 216 396

7 Patung Singa Patung Buda 448 1.448

8 Patung Dedari Patung abstrak 204 150

9 P Buta nawasari Patung Mengantuk 424 2.896

10 P Naniswara Patung Melamun 456_ 2.908

J u m l a h 3.784 14.662

Komposisi ( %) 20,51 79,49

Sumber data: Pengusaha Patung di Silakarang

Pemasaran karya seni patung yang tejadi di Desa Silakarang tidak sepenuhnya dibeli olehwisatawan, namun banyak pembeli domestik, bahkan ada orang Bali. Patung yang dibeli oleh para wisatawan kebanyakan adalah patung modern, namun ada juga yang membeli patung tradisional. Penjualan patung yang terjadi sangat mempengaruhi besarnya tingkat produksi yang dihasilkan oleh para pematung dari banjar Silakarang. Untuk itu di sini akan disajikan produksi antara patung tradisional dengan patung modern yang dihasilkan oleh para pengusaha patung di banjar Silakarang. Besarnya perbandingan jumlah patung tradisonal dengan patung modern dapat dilihat dari bagaimana posisi produksi patung tradisional dengan patung modern dengan adanya perkembangan pariwisata. Dari tabel di atas dapat dijelaskan bahwa produksi patung tradisional hanya sebesar 20,51% dari produksi total patung dan produksi patung modern sebesar 79,49%. Ini berarti produksi patung modern lebih besar dari produksi patung tradisional, namun produksi patung tradisional masih cukup besar peluang pasarannya.

Dampak Pariwisata Terhadap Karya Seni Patung

Pariwisata membawa perubahan yang sangat besar terhadap perkembangan karya seni

patung di Desa Silakarang, serta memiliki dampak yang sangat luas terhadap tatanan dan nilaidalam berkarya seni. Perubahan tersebut dapat sebagai pendorong ke arah perkembangan,pemeliharaan, pelestarian bahkan resiko terhadap lingkungan sosial maupun lingkungan alam.Adaptasi masyarakat lokal dengan wisatawan selain memiliki latar belakang ketertarikanterhadap, pandangan hidup (Agama Hindu), adat istiadat, kepercayaan, dan juga dilatar belakangioleh ketertarikan atas produksi seni dan kerajinan (seni patung). Para seniman sangat adaptipterhadap ide-ide yang dibawa wisatawan dalam usaha menciptakan disain patung baru.Wisatawan juga sangat menghargai karya seni patung tradisional sebagai identitas warna lokalyang harus dijaga dan dikembangkan, dengan memasukan inovasi-inovasi baru. Dari akulturasipemahaman terhadap ide dengan kultur berbeda berbeda, muncullah ide-ide kreatif, selain untukmemenuhi kebutuhan lokal juga untuk memenuhi kebutuhan wisatawan.Dari aspek sosial budaya; Dengan tidak mengurangi makna positif dari pariwisata, harusdiakui pariwisata menimbulkan konflikkepentingan antara pelestarian dan pengembanganterhadap produk lokal. Melihat perkembangan patung di Silakarang dari generasi ke generasiterus meningkat, disain dan produk semakin bertambah besar dengan kualitas mutu meningkat.Sehingga komoditas para seniman dengan karya seni patungnya berkembang menjadi suatubagian dari industri pariwisata yang memberikan kepuasan atas barang dan jasa. Untuk menjagaeksistensi dan mencermati dampak yang mempengaruhi seniman dalam berkreatifitas lebih maju,dapat bersaing, hak cipta para seniman harus mendapat perlindungan dari pemerintah. Sumbersumberyang menyebabkan persaingan itu yaitu: a) perebutan sumber daya; dengan menguasaisumber daya baik itu merupakan sumber daya alam, manusia maupun teknologi secara tidaklangsung sudah dapat memenangkan persaingan, b) perluasan batas-batas sosial budaya,persaingan bisa muncul dalam kehidupan majemuk karena perbedaan tradisi, bahasa, hukum, danidentitas sosial dapat menyatu dalam kepentingan politik, c) benturan kepentingan politik,idiologi dan agama.Aspek ekonomi, berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan psikologis berupa: sandang,pangan, papan, dan kebutuhan mewah serta berkaitan dengan kebutuhan yang bersifat intrinsikyaitu: kepuasan, kesenangan, kedamaian. Dengan adanya kedua kebutuhan tersebut, dalam idustripariwisata yang memiliki kekuatan ekonomi mampu mengendalikan para seniman dan parapemilik kios-kios seni, untuk membuat disain-disain baru sesuai dengan kebutuhan pasar. Disatusisi pesanan/orderan wisatawan sangat dibutuhkan karena memiliki potensi menghasilkanpendapatan untuk menopang kebutuhan hidup. Dalam posisi tidak berdaya para pematungmenjadi sangat bergantung pada wisatawan dan mau mengerjakan apa saja yang menjadikebutuhan pasar yang dikehendaki wisatawan. Sehingga terjadilah provanisasi untuk dijadikanmodel dalam industri, sehingga lahirlah produksi masal sebagai cerminan budaya populer.Sedangkan dari aspek lingkungan; berkaitan dengan kebersihan, keselamatan lingkungan, danpembangunan berkelanjutan.

Dampak Pariwisata terhadap seni patung di Silakarang

Perkembangan Kerajinan Patung Batu Padas Di Desa Silakarang, selengkapnya

Comments are closed.