Perkembangan Legong gaya Peliatan

Perkembangan Legong gaya Peliatan

Oleh: A.A.Ayu Kusuma Arini, SST.,MSi

Regenerasi Penari dan penabuh

Untuk membicarakan masalah regenerasi penari pada Legong Peliatan dapat diperoleh informasi setelah sukses melakukan lawatan ke luar negeri sebagai duta kesenian ke Eropah dan Amerika tahun 1952. Regenerasi itu biasanya berlanjut dari faktor genetik (keturunan),  bakat dan hobi. Begitulah yang terjadi di Peliatan, pada umumnya penari ataupun penabuh yang melanjutkan profesi sebagai seniman sudah didahului oleh kakek-nenek, ibu-bapak ataupun paman-bibi. Di samping itu memiliki pengajar tari Biang Sengog dan A.A.Mandera sebagai dwi tunggal dalam proses pelatihan lima generasi penari dalam rentang waktu antara tahun 1950an hingga 1970an.

Mandera menghabiskan seluruh hidupnya untuk menghidupkan tradisi gong kebyar dan Palegongan khas Peliatan. Ketekunan beliau mendidik dan melahirkan penari-penari Legong Peliatan tidak pernah terputus. Hal ini terlihat dengan kelahiran tanpa henti penari-penari generasi penerus yang berkualitas menggantikan penari yang sudah senior yang tidak bisa aktif lagi. Banyak penari senior pada batas usia tertentu mengalihkan perhatian pada profesi lain maupun sebagai ibu rumah tangga.

Adapun asuhan pertama Biang Sengog sebagai penari Legong Lasem yang dipersiapkan untuk missi kedua ke Eropa tahun 1952 yang masih hidup saat penelitian ini adalah A.A Anom dan Gusti Ayu Raka. Kemudian generasi angkatan kedua namun kini tidak aktif menari tercatat A.A Arimas. Selanjutnya angkatan 1960an hingga 1970an, baik yang tidak aktif menari maupun yang masih sering menari, tercatat nama-nama Bulan Trisna Jelantik, Desak Widhi, Jero Kartika, A.A.Raka Astuti, A.A.Sri Utari, Cok. Ratih Iryani, Luh Nyoman Sulasih, Ni Luh Mas, A.A.Rita dan yang lainnya.

Perkembangan Legong gaya Peliatan selengkapnya

Comments are closed.