Resensi Buku: Regol Mengal Mengol Fenomena Kosmogoni Jawa

Resensi Buku: Regol Mengal Mengol Fenomena Kosmogoni Jawa

Kiriman: Ari Wirawan, Mahasiswa PA Seni Karawitan ISI Denpasar

Penulis : Linus Suryadi AG

Edisi Pertama : Cetakan Pertama, 1993

Penerbit : Andi Offset, Yogyakarta 55281

Percetakan : Andi Offset

Pusat Penjualan : PT. Andi Pratita Trikarsa Mulia Jakarta Barat 11510

Candi Borobudur Dan Sekolah Abad 8-10 Di Jawa

                 Candi Borobudur yang di angap salah satu dari 10 kaajaiban dunia, dengan jelas memperlihatkan bahwa nenekmoyangetnik jawa bukan hanya bangsa ketengan. Sejumlah setudi arkiologi dan sejarah dan arsitektur ikut menterjemahkan prestasi yang berprestasi tingi itu. Gandrebangsa  berperadaban tinggi dan besar yang di bangun atas dasar wangsa-wangsa pernah menjadi model terbaik dan modal bagi usaha konsultasi dan dinamisasi ini.

                 Belum lagi jelas wangsa sriwijaya atau wangsa medang kamulan yang membangun candi merah dan agung itu, ketika wangsa pertama di kabarkan berpusat di Sumatra dan wangsa kedua berpusat di jawa tengah, tetapi sebuah hipotensa sudah pula di ajukan. Sebagian candi prambanan di bagun oleh wangsa sanjaya yang berpusat di kraton baka, maka hal itu berarti bangunan tersebut tidak jauh dari pusat kekuasaan dan pemeritah. Agaknya demikian pula dengan candi Borobudur yang di bangun oleh wangsa Cailendra yang berpusat di jawa tengah. Akan tetapi, hipotera pembangun candi Borobudur yang berpusat di lokasi tertentu dik kawasan ini, nasibnya selalu di gugurkan oleh bencana alam letusan gunung merapi yang berulang, sehinga bukti arkiologi menghendaki pengalian lokasi secara besar-besaran.

                 Dan konon lokasi-lokasi tmpat berdirinya kemegahan peradaban bhuda di tanah jawa pada lebih dari 10 abad yang lampau itu, berkat timbunan erosi gunung merapi, akibatnya berada jauh lebih rendah lokasinya ketimbang permukaan tanah jawa abad 20. Demikianpun sekolah-sekolah Zaman kebudan, yang memunkinkan keberadaban Budha di kawasan ini dapat tumbuh dapat berkemgang baik sera subur, berda sayu penambang lapisan tanah, sama dengan banguna kraton medang kamulan. Untuk konteks ini dipakai konpensi sementara bahwa pembagunan candi Borobudur adalah wangsa cailendra, dan kraton kerajannya bernama medang kamulan.

                 Dusun sebagi lokasi sekolah budha yang kini bernama jetiskadi sobogo, walaupun bentuk dan gambarannya dusun pada waktu kini, namul lokasinya berda di bawah permukaan tanah masa kini, berna,ma dusun giridanda. Sedang jabatan selaku derektur sekolah pada masa itu di sebut gurudhama maharesh, namanya sudapala.

Budaya Religi Komunitas Jawa

              Dalam komunitas jawa, yang mulai entah sejak abad sebelumnya masehi atau sesudah masehi actual.  Ritus yang berhubungan dengan peristiwa kehidupan manusia tersebut mengambil titik-titik poros incidental, titik-titik secara turun temurun diangap mempunyai makna penting dan makna vital, sebagai inti kejadian pada deminsi wakyu dan deminsi ruang. Dari kejadian insidental yang bermakna penting dan pital itulah suatu tanda hidup bermula dan berahir ketitik  tanpa ujung.

               Adapun titik poros incidental ini menyankut awal dan ahir manusia ada di dunia, dan di tengah-tengah proses tersebut ritus pelengkap yang berpariasi jenis dan jumlahnya.

               komunitas jawa, manakala dunia dan hidupnya tergelar terpapar, berbabai ritus hidup diad Dari rentang waktu lahir sampai meningal dunia bagi seorang manusia dalam kompensi akan. Ritus dalam pergelaran hidup tersebut banyak ragamnya, dari yang pital sampai kecabang dan rantingnya. Hal itu untuk memenuhi krenteg dan karep, niat dan kehendak, didalam angapandan tangapan dunia bahwa pada dasarnya hidup manusia itu sacral. Dari asal usunlnya yang sacral, bereksistensi di dunia yang sacral,pada giliranya kembali kea lam sacral pula. Dari asal usulnya yang tanpa dimensi ruang dan tanpa dimensi waktu, masuk kedalam tahap kesadaran hidup yang terbinkai ruang dan dimensi waktu, ahirnya pun balik kedemensi tanpa ruang dan demensi tanpa waktu, alias demensi ruang waktu yang tungal.

Buduya Keris Pusaka

                 Pada sebuh keluarga jawa masa kini, manakala kehidupanya masih sedikit punya konfensi tradisi keluaraga jawa, maka dam simpanan lemarinya dapat diduga bahwa keluarga jawa itu punya keris pusaka. Di desa dan di kota, keluarga miskin dan kaya, di keluarga priyayi dan petani, di keluarga pejat dan pedagang, tidak menjadi soal. Pada semua jenjang predikat dan pankat. Tinkat soal dan ekonomi, dan semua lapisan budaya masyarakat, pihak-pihak tersebut mennyimpan prianti hidupberupa pusaka. Namun sebuh periode zaman, manakala pengertian mengenai filsapat kebudayan jawa dihayati kongkrit, tidak selamanya mempunyai tempat disegala bidang kehidupan dan sendi-sendi konfensi tradisi keluarga jawa pun mengalami pengendoran. Karena, itu kini “hanya” dalam sebuah keluarga jawa yang yang tebal maka dalm sipanan lemarinya dapat dipastikan bahwa keluaraga jawa itu punya keris pusaka.

Resensi Buku: Regol Mengal Mengol Fenomena Kosmogoni Jawa, selengkapnya

Comments are closed.