Sesaji Dan Tempat Pementasan Tari Legong Sambeh Bintang

Sesaji Dan Tempat Pementasan Tari Legong Sambeh Bintang

Kiriman Ni Wayan Ekaliani, Mahasiswa PS. Seni Tari ISI Denpasar

           Sesaji merupakan bentuk/sarana persembahan yang dihaturkan masyarakat setempat  kepada Tuhan Yang Maha Esa. Masyarakat Desa Bangle tampak selalu menghaturkan sesaji terlebih dahulu jika akan mementaskan tari Legong Sambeh Bintang ini di pura. Sesaji yang dihaturkan  tersebut antara lain :  pejati dan perani.

Di bawah ini adalah banten pejati yang dihaturkan masyarakat ketika mementaskan tari Legong Sambeh Bintang.

Banten Pejati tersebut terdiri dari : peras, kelanan, daksina, penyeg-jeg, sayut nasi, bayuan, pesucian, teenan, segehan. Banten ini dihaturkan setelah para penari selesai menari, sebagai persembahan rasa syukur ke hadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa karena pementasan yang dilakukan telah berjalan lancar.

Selain menghaturkan pejati, masyarakat setempat juga menghaturkan banten perani, yaitu  rangkaian  sesaji yang disusun dari buah-buahan yang ditusuk-tusuk dalam batang pisang memiliki ukuran tinggi kira-kira 15 cm, beralaskan dulang (alas sesaji berkaki). Oleh masyarakat setempat, sesaji seperti ini disebut sebagai pajegan.  Adapun bentuk pajegan tersebut adalah sebagaimana tampak dalam foto di bawah ini.

Setelah sesaji ini selesai dihaturkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa,  maka para penari tari Legong Sambeh Bintang dipersilakan untuk memakan buah dan jajanan yang ada disesaji tersebut bersama-sama. Buah-buahan yang dimakan tersebut oleh masyarakat setempat dianggap sebagai berkah agar para penari tersebut selalu dilindungi oleh Tuhan.

Tempat Pementasan Tari Legong Sambeh Bintang

Dalam seni pertunjukan terdapat beberapa jenis stage, antara lain seperti stage arena,  stage procenium, dan stage tapal kuda. Stage prosenium adalah sebuah tempat pementasan yang jarak antara penonton dan pertunjukan yang ditampilkan agak jauh serta penonton yang menikmati pertunjukan itu hanya dapat menonton pertunjukan itu dari satu arah saja. Contohnya seperti Panggung Natya Mandala ISI Denpasar. Sedangkan, stage tapal kuda adalah sebuah tempat pementasan yang bentuknya seperti tapal kuda. Jarak antara penonton dan pertunjukan yang ditampilkannya agak jauh sebagaimana stage prosenium serta penonton yang menikmati pertunjukan itu bisa menikmati pertunjukan dari tiga arah, yakni dari arah depan, samping kanan, dan samping kiri. Contohnya seperti Panggung Ardha Candra, Art Center. Stage arena adalah sebuah tempat menampilkan pertunjukan yang memper-gunakan area pentas berbentuk setengah lingkaran, jarak antara penonton dan penari sangat dekat, serta pertunjukan yang ditampilkan itu dapat dinikmati penontonnya dari tiga arah, yakni dari arah depan, samping kanan dan samping kiri.

 Alam sakral dan alam profan masih berpengaruh pada seni pertunjukan daerah Bali. Orientasi arah kaja  (utara) dan kelod  (selatan), kepercayaan kepada adanya wilayah kekuasaan Dewa Siwa (siwaloka) dalam jagat raya, kepercayaan kepada wilayah lebih depan, lebih suci (luwanan), dan wilayah belakang, tidak suci (tebenan), serta sikap menghargai gunung dan laut sebagai bagian bumi yang dahsyat memberi landasan kuat untuk perkembangan seni pertunjukan sakral dan sekuler dalam masyarakat. Pementasan tari ditempatkan pada daerah aksis tertentu dari Tri Mandala, yaitu :

1.  Pembagian ruang atas (utama)  dipentaskan tari wali.

 2.  Pembagian ruang tingkat menengah (madya) dipentaskan tari bebali.

 3.  Pembagian ruang tingkat paling bawah (nista) dipentaskan tari sekuler.  Dari pembagian tata-ruang tersebut di atas tampak jelas adanya perbedaan antara tari sakral dan tari sekuler, sebagaimana tari Sambeh Bintang yang diciptakan untuk persembahan serta dipentaskan masyarakat setempat di area utama Pura Desa.

            Tempat pementasan tari Legong Sambeh Bintang ini adalah di halaman tengah (jaba tengah) Pura Desa. Sebagai sebuah tari sakral, tarian ini hanya dipentaskan di Pura Desa.

Sesaji Dan Tempat Pementasan Tari Legong Sambeh Bintang, selengkapnya

Comments are closed.