Pembukaan The 3rd SSEASR Conference Dihadiri 567 Akdemisi dari 63 Negara

Pembukaan The 3rd SSEASR Conference Dihadiri 567 Akdemisi dari 63 Negara

Pembukaan SSEASR 2009

Pembukaan SSEASR 2009

 

 

Denpasar- Konfrensi internasional SSEASR (South and Southeast Asia Association For Study of Culture and Religion) sebagai hasil kerjasama antara ISI Denpasar dan UNHI Denpasar dibuka tadi pagi (3 Juni 2009) bertempat di Gedung Natya Mandala ISI Denpasar oleh Dirjen Sejarah dan Purbakala, Hari Untoro Drajat yang mewakili Mentri Kebudayaan dan Pariwisata RI. Sebanyak 567 akademisi multidisiplin dari 63 negara berkumpul guna mengikuti pembukaan konfrensi internasional yang diawali dengan tari garapan baru bertema air yaitu Tari Udakanjali diiringi tabuh wanita Asti Pertiwi ISI Denpasar. Ketua Panitia (OC) Prof. Dr. I Wayan Rai S., M.A., menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada seluruh pihak yang telah mendukung sehingga acara konfrensi ini dapat terlaksana dengan baik. Prof. Rai yang juga Rektor ISI Denpasar mengungkapkan bahwa sebanyak 567 paper dengan tema : Water in South and Southeast Asia: Interaction of Culture and Religion akan didiskusikan selama 4 hari yang dibagi menjadi 124 diskusi panel. Dari 567 paper tersebut terdapat 100 paper dari peserta Indonesia, sehingga pihaknya berharap melalui ajang bergengsi inilah para akademi lokal dapat menunjukkan jati dirinya dan eksistensinya di kancah internasional, karena peserta yang hadir adalah akademisi dari universitas-universitas besar dan ternama di dunia. Pihaknya juga berharap bahwa lewat konfrensi internasional ini air akan mengalirkan kedamaian di seluruh belahan dunia.

 

Sebagian Peserta SSEASR

Sebagian Peserta SSEASR

Sementara Presiden IAHR (CIPSH, UNESCO) Prof. Ms Rosalind Hackett tidak bisa menyembunyikan rasa bahagianya terhadap keberhasilan dan kerja keras para panitia, terutama atas kerjasama SSEASR dengan ISI Denpasar dan UNHI Denpasar. Rosalind menambahkan konfrensi di Bali adalah kegiatan yang paling mengesankan dari sekian konfrensi yang pernah dia ikuti. Dan satu hal yang dia puji adalah goodie bag yang diberikan kepada seluruh peserta yang benar-benar menggambarkan ciri khas Bali. Hal senada juga diungkapkan Duta Besar India Biren Nanda dan Presiden SSEASR Prof. Amarjiva Lochan. Prof. Amarjiva menyampaikan bahwa selain para pakar dari berbagai Negara ini dapat bertukar pandangan, kegiatan konfrensi ini juga membawa pesan meningkatkan citra positif Bali dan membantu meningkatkan pariwisata Bali.

Pernyataan syukur dan bangga juga disampaikan Dirjen Sejarah dan Purbakala, Hari Untoro Drajat yang mewakili Mentri Kebudayaan dan Pariwisata RI. Dalam sambutannya Hari Untoro mengungkapkan bahawa masyarakat Bali mengenal folosofi tentang keseimbangan hidup yang disebut dengan Tri Hita Karana yang artinya tiga keseimbangan yang berdampak pada kebahagiaan, yaitu hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan manusia serta hubungan manusia dengan lingkungannya. Keharmonisan tiga hubungan ini melandasi konsep budaya Bali. Selain itu tema air yang diangkat dalam konfrensi ini adalah gayung bersambut dimana sistem tradisional irigasi Bali yang disebut “subak” sudah ada sejak 9 abad lalu melalui penemuan yang ditinggalkan di kabupaten Gianyar-Bali. Karena keunikan sistem subak inilah saat ini tradisi subak tengah diproses oleh pemerintahan Republik Indonesia untuk diajukan ke UNESCO sebagai salah satu warisan budaya dunia yang patut dilestarikan. Dan inilah sebagai bentuk hubungan yang harmonis antara manusia dengan lingkungannya. Sementara dalam hubungannya dengan Tuhan sistem subak ini memiliki Pura Subak berlokasi dekat dengan sumber mata air. Sementara dalam hubungan dengan sesamanya, masyarakat Bali mengenal istilah “ngayah”. Tradisi inilah mampu membentuk kedamaian dan sebagai pemersatu. Sehingga memasuki era globalisasi masyarakat Bali tidak punya masalah dalam mengantisipasi moderniasi selama masyarakat Bali memiliki atau mengemban konsep keseimbangan tersebut. Akhirnya dari generasi ke generasi, agama dan budaya sebagai filosofi masyarakat Bali telah mengimplementasikan konsep keharmonisan.

Sementara Rektor Universitas Hindu Indonesia (UNHI) Denpasar yang juga selaku steering committee, Prof. IBG Yudha Triguna yang ditemui disela-sela acara mengungkapkan bahwa kegiatan ini juga sepenuhnya mendapat dukungan dari Direktorat Jedral Bidang Masyarakat (Bimas) Hindu apalagi kapasitasnya yang juga sebagai Dirjen menjadikannya merasa terpanggil untuk turut menyukseskan kegiatan baik skala maupun niskala, termasuk dukungan dana. Pihaknya sangat berharap semoga konferensi international yang bertujuan mulia ini berjalan dengan sukses dan dapat merumuskan sesuai dengan yang diharapkan.

Humas ISI Denpasar melaporkan

Comments are closed.